Browsed by
Category: Qatar

Doha City Tour

Doha City Tour

qatar33

Selama 2 hari di Doha – Qatar, saya dijemput ibu-ibu darmawanita (istri 2 orang teman kantor Masguh sih hehehehe). Mereka secara bergantian mengajak saya ke beberapa tempat yang katanya wajib dikunjungi di Doha. Mumpung suami di kantor, bu istri menjadi turis dulu disela tugasnya sebagai mba tekawe.

Berikut tempat yang saya kunjungi:

Grand Mosque

dohagrandmosque

Mba Vemmy mengajak saya ke mesjid terbesar di Qatar menggunakan panduan GPS di mobilnya karena beliau baru tinggal di kota ini beberapa bulan dan belum pernah mengunjungi mesjid ini juga.

Kami sampai di sebuah bangunan mesjid, tapi saya curiga kok bentunya berbeda dengan foto yang dikirimkan suami ketika sholat jumat di sana. Akhirnya kami jalan kaki ke bangunan di sebelahnya dan saya kaget melihat alat security checking seperti di erpot tepat di dalam pintu masuk bangunan tsb.

Benar saja, petugas mengatakan bahwa kami salah. Mesjid yang kami datangi ini bukan Mesjid Abdul Wahhab, yang biasa disebut Grand Mosque. Ketika saya tanya, trus ini bangunan apa dong?

Petugas tersenyum sambil menjawab “this is Your Highness palace

Hahaha ternyata kami salah masuk ke dalam istana kerajaan. Pantes aja alat security checking nya canggih banget. Aneh sih kalo ada alat tsb di pintu masuk mesjid. Dan bangunan mesjid yang tadi kami lihat itu adalah mesjid dalam komplek istana.

Berbekal panduan dari petugas, kami sampai juga di Abdul Wahhab – Grand Mosque.

qatar12

Masjid ini terletak di distrik Jubailat, Doha. Masjid seluas 175.164 meter persegi itu terletak di sisi utara di bagian tengah Doha kota, menghadap ke Qatar Sports Club. Sebanyak 11.000 jamaah pria dan 1.200 jamaah wanita cukup memasuki area shalat utama. Secara keseluruhan masjid dapat menampung jemaat 30.000 orang. Ada tiga pintu utama dan 17 pintu kecil di sisi-sisi masjid. Sebanyak 28 kubah besar menutupi aula pusat sementara 65 kubah segi empat penutup luar.

Untuk pengunjung wanita yang tidak menggunakan gamis dan hijab, petugas di mesjid ini meminjamkan abaya lengkap dengan kain kerudung.

qatar13

Lihat betapa bagusnya tempat wudhu wanita seperti tampak pada foto di atas, kan?

Mesjid ini benar-benar megah. Tempat parkirnya modern seperti layaknya pada mall-mall besar di Jakarta. Muat menampung 300 mobil di lahan parkir seluar 14,877 meter persegi.

qatar14

Ini yang bikin saya makin jatuh cinta, pemandangan mesjid ini luar biasa. Berhadapan langsung dengan Doha City Center, membuat kita terpukau dengan landscape gedung pencakar langit yang sangat modern.

Museum of Islamic Art

qatar25

Design gedung museum Islamic Art (MIA) di Doha ini sungguh unik. Tampak luar seperti bangunan khas Arab pada umumnya, berbentuk kotak dengan warna alami pasir. Bangunan museum ini dirancang oleh arsitek ternama dunia I. M. Pei, yang terkenal dengan rancangan pyramid nya di Louvre Museum – Paris.

qatar22

Lokasinya di bibir area Doha Bay dengan luas secara keseluruhan 45,000 meter persegi. Museum ini menyimpan aneka barang kesenian Islam dalam bentuk tekstil, keramik, perhiasan, kerajinan yang terbuat dari metal, dan benda-benda lain yang memiliki peranan penting dalam perkembangan Islam dari berbagai belahan dunia mulai dari abad 7 sampai abad ke 19. Museum ini dibuka tahun 2008 lalu.

qatar23

Masuk ke museum Islamic Art tidak dipungut biaya, alias GRATIS. Begitu masuk ke dalam, mata kita akan terbelalak dengan indah dan megahnya design interior bangunan ini. Di lantai dasar terdapat restoran dengan pemandangan City Center di balik jendela besar yang menghadap ke laut, dan tepat di sebelah restoran terdapat toko souvenir. Di lantai ini juga ada auditorium dan perpustakaan.

qatar24

Lihat deh langit-langit yang berada tepat di tengah bangunan ini, ciri khas motif Islamic Art banget yah. Waktu saya ke sana, di lantai 3 sedang berlangsung pameran QAJAR WOMEN yang menampilkan seni dan peranan wanita di Iran dalam era Qajar (1785 – 1925). Saya baru tahu bahwa ada masa dimana ‘cantik’ menurut wanita Iran adalah dengan memiliki tubuh sintal, alis menyambung dan berkumis tipis.

qatar26

Walau museum ini tutup jam 17:30, tapi pengunjung tetap bisa menikmati taman di dalam komplek MIA sampai jam 23:00. Banyak loh kegiatan yang bisa dinikmati di taman MIA, karena suka ada pertujukan musik hasil kolaborasi dengan beberapa sekolah internasional di Doha, ada taman bermain untuk anak-anak, ada Ladies Day juga setiap hari Selasa. Selain itu di taman MIA juga ada  fitness classes setiap hari Minggu, Selasa dan Kamis sekitar jam 6-7 malam.

Villaggio Mall

qatar27

Sesuai namanya berbau Italia yaitu Villaggio Mall, bagian dalam mall ini dirancang seperti layaknya kota Venice di Italy. Letak mall ini di ujung barat kota Doha, jalan Al Waab antara Hyatt Plaza dan Sports City.

qatar28

Seperti layaknya pusat perbelanjaan, dalam mall ini terdapat sekitar 200 toko merk ternama dari Amerika, Inggris, Italia dan Jerman yang menjual pakaian, aksesoris, makanan dan minuman Di tengahnya terdapat sungai buatan sepanjang 150 meter lengkap dengan perahu Gondola. Selain aneka toko, dalam mall ini juga terdapat Gondolian Theme Park yang terdiri indoor theme park (ada roller coaster, laser wars arena, bioskop 4D, dll), arena bowling dan 2 ice rink. Ini satu-satunya ice rink dengan Olympic size yang digunakan juga untuk Qatar Ice Hockey League.

qatar29

Kalau saya lihat-lihat sih, cuma beda tipis lah sama Macau dan Marina Bay Sands. Setidaknya ada pengunjung bisa merasakan Venice di tengah gurun pasir. Hehehe

Souq Waif

qatar30

Souq dalam bahasa Arab berarti pasar. Dan Souq Waqif ini adalah pasar tradisional paling tua di Qatar. Walau pasar ini sudah berusia ratusan tahun, tapi pemerintah baru melakukan renovasi di tahun 2006 dengan tujuan melestarikan bangunan arab kuno dan budaya tradisional. Dan sekarang tempat ini telah berkembang menjadi salah satu tujuan wisata yang unik, menarik serta eksotis.

qatar31

 

Di pasar ini segala dijual deh. Dari mulai aneka rempah, pakaian, souvenir, wewangian khas arab, perhiasan, sampai hewan peliharaan juga ada. Selain itu banyak juga restoran, cofee shop sampai hotel. Saya ke sana di malam Jumat, karena akhir pekan jadi wajar kalau penuh banget. Jangan coba ke sini siang yah, karena toko-toko di sini baru pada buka jam 4 sore. Justru ramainya itu menjelang tengah malam.

Cuma itu saja yang bisa saya kunjungi dalam 2 hari di Doha – Qatar.

Bagi saya, Qatar ini cuma 11-12 sama Dubai. Negara Arab yang belum lama menyadari harta terpendam di negaranya berupa minyak dan gas bumi. Padahal awalnya mereka hanya fokus pada perikanan dan mutiara. Kekayaan minyak dan gas alam ini membuat mereka seperti kaya mendadak, dan pembangunan kota juga aneka prasarana dilakukan secara besar-besaran. Tak heran jika negara ini mendatangkan para ahli dari negara lain dan membuat 80% populasi Qatar adalah expatriat.

qatar32Seperti hal nya Dubai, sekarang Qatar juga sudah mulai bergerak untuk mengembangkan sektor pariwisata. Apalagi karena Hamad International Airport sudah menjadi tempat transir berbagai penerbangan dari Eropa ke Asia dan sebaliknya.

qatar34Sampai jumpa lagi, Doha!

Apakah kami akan kembali lagi ke sana? Doakan saja ^_*

 

 

Menjemput Pujaan Hati

Menjemput Pujaan Hati

Eciyeee judulnya, dangdut banget yaa! hahahaha

17 Nov 2015

Jadi setelah urusan visa beres, akhirnya saya jadi juga berangkat ke Qatar untuk menjemput pak suami. Mas Rafa mengantar saya ke erpot, ditemani oleh Akung dan supir.

qatar6

Karena penerbangan lumayan lama (8 jam lebih dikit), saya sengaja menggunakan pakaian yang nyaman yaitu gamis hitam dengan outer hangat dilengkapi khimar hitam. Dalamnya gamis, saya pakai kaos dan celana jogger. Gak lupa sepatu dengan ukuran 1 size diatas nomor kaki, karena sejak operasi tuh kaki saya selalu bengkak setiap penerbangan di atas 4 jam. Pernah menempuh penerbangan 6 jam, pas mau turun pesawat … eh sepatu udah gak muat aja karena kaki membesar alias bengkak *sigh*. Malu kan kalo nyeker di airport, nanti dituduh pengungsi dari negara konflik lagi hehehe.

Saat masih di rumah, Fayra sempat komen sih “emang kalo ke negara Arab, musti pake item-item gitu ma?

Begitu lah kalau punya fahion police yang selalu melakukan screening setiap mamanya mau keluar rumah. Padahal mamanya gak mikirin warna, cuma cari bahan dan model yang paling nyaman di badan aja.

qatar7

Kalo Cindrelela pulang jam 12 malam, nah mba TKW justru berangkat jam segitu.

18 Nov 2015

Sesuai jadwal di tiket, pesawat mendarat jam 4:50 pagi (beda 4 jam dengan jakarta, yang saat itu hampir jam 9 pagi). Belum waktunya subuh di Doha. Dengan konekti wifi gratis di erpot, saya mengabarkan suami melalui WA. Dan saya cuma bisa ketawa melihat balasan beliau.

qatar8

Saya sudah diwanti-wanti sebelumnya untuk tidak naik taxi sendirian di negara ini, jadi yah santai aja menunggu pak suami di barisan bangku tunggu. Tapi kok lama-lama saya perhatikan sekeliling, mata laki-laki di sini pada mengerikan semua yah. Untung gak lama kemudian pak suami muncul di hadapan saya, dan kami pun langsung bergegas masuk mobil langsung menuju apartemennya.

Hari ini pak suami masih harus kerja di kantor. Ketika melihat meja makan kosong melompong sementara kulkas masih ada isinya … akhirnya saya masak nasi goreng dan omelet untuk sarapan.

qatar9

Begitu pak suami berangkat kerja, saya inspeksi seluruh ruangan … ealah ternyata pak suami belum beberes sama sekali. Belum ada barang masuk koper, bahkan masih ada tumpukan baju kotor di keranjang.

Yang tadinya saya mau bayar tidur, akhirnya malah nyuci baju dan kuras isi kulkas. Aneka kotak tempat penyimpanan makanan saya cuci bersih. Bahan makanan yang masih bisa diolah, ya saya masak. Lumayan masih ada beras, aneka bumbu dapur, teh, gula, telur, mie instant, rendang, dll. Sebagian saya plastikin untuk dibagikan ke teman-teman Indonesia dalam gedung yang sama, sebagian lain disisihkan untuk supir kantor.

qatar10

Gak sia-sia kan ngimport mba tekawe dari Jakarta, kerjaannya sebanding dengan harga tiket pesawat hahahahaha

Koyo mana koyo?

Siangnya saya dijemput istri teman kantor Masguh dan diajak jalan-jalan. Kemudian mampir ke kantor suami untuk makan siang trus balik ke apartemen lagi.

Malamnya kami jalan bersama teman kantor yang tinggal di apartemen yang sama (1 orang Indonesia + 1 orang Aljazair). Kami nyobain makanan arab di foodcourt sebuah mall di tengah City Center, hanya jalan kaki 10 menit dari apartemen.

qatar15

Kondsi Doha secara garis besar tidak jauh dari Dubai. Aneka gedung pencakar langit dengan design spektakular terus dibangun. Perempuan di Doha juga boleh menyetir mobil dan bekerja di luar rumah. Merek internasional juga berterbaran, walau ditulis dalam huruf Arab gundul seperti pada foto di bawah ini:

qatar16

Ada yang bisa baca?

Searah jarum jam: Mothercare, Woman Secret, Starbuck Coffee, The Body Shop.

Sesuai dengan syarat visa, hari itu juga saya check-in di Hilton Hotel, yang kebetulan letaknya juga tidak jauh dari kantor Masguh dan apartemennya. Walau dapat kamar nomor 1313 (dobel angka sial hahaha), tapi kondisi kamarnya gak menyeramkan kok. Standar hotel bintang 5, dengan pemandangan menghadap laut.

qatar17

Sebenarnya badan saya masih belum beradaptasi (jetlag), apalagi dengan kondisi kurang tidur beberapa hari terakhir. Jam biologis badan saya masih ngikut waktu Jakarta, jadi jam 2 tengah malam di Doha … saya sudah terbangun. Mata saya ON, karena tubuh berasa jam 6 waktu Jakarta.

qatar18Akhirnya saya cuma duduk di samping jendela, menantikan matahari terbit. Alhamdulillah bisa mengabadikan pemandangan detik-detik munculnya matahari dan perubahan warna langit yang luar biasa indahnya.

19 Nov 2015

Setelah pak suami bangun, kami jalan pagi keliling hotel. Belum banyak tamu yang keluar jam segitu, kolam renang masih kosong, petugas masih sibuk membersihkan halaman dan menata kursi berjemur di pinggir pantai. Udara bulan November cukup menyenangkan, tidak panas menyengat dan angin dingin mulai bertiup tanda musim dingin akan datang.

qatar19

Sayangnya hari ini pak Suami masih harus ke kantor. Jadi saya diantar kembali ke apartemen, dengan berjalan kaki sekitar 20 menit dari hotel. Mba tekawe pun kembali menjalankan rutinitasnya, masak sarapan dan nyuci baju lagi (termasuk pakaian yang saya gunakan sebelumnya). Hari ini akan lumayan padat, pak suami harus menghadiri 3 acara farewell berbeda sementara saya harus packing semua barang-barang yang akan dibawa kembali ke Jakarta.

Agak siangan saya dijemput salah seorang istri teman kantor (berbeda dengan hari sebelumnya), untuk mengajak saya jalan-jalan. Gak lama, karena saya harus menghadiri undangan makan siang atasan masguh di kantor yang bertempat di restoran dalam hotel Hilton. Tempat ini dipilih beliau karena memang tinggal jalan kaki dari kantor mereka.

Malamnya kami dijemput oleh teman-teman Indonesia yang sekantor dengan Masguh. Kami diajak makan malam dan pergi ke Qatara Cultural Village. Tapi karena sedang ada festival, tempat ini penuh sesak hingga 3x putar kami tidak juga mendapat tempat parkir. Akhirnya diputuskan kami pergi ke Souq Waqif.

qatar20

Acara selesai jam 11 malam. Masguh memberikan saya amplop hadiah dari bosnya. Ketika saya buka, ternyata isinya berupa voucher belanja di toko peralatan olahraga. Karena besok pagi kami sudah harus pergi meninggalkan Qatar, kami didrop oleh teman-teman di City Center Mall yang ternyata buka sampai jam 2 pagi. Voucher tsb dimanfaatkan untuk membeli jaket, celana olahraga, sarung tangan dan topi kupluk. Alhamdulillah pakbos tau aja kalo pak suami suka olahraga, jadi hadiah dari beliau sangat tepat sasaran hehehe.

Dengan tubuh yang berasa jam 4 pagi waktu Jakarta, sebenarnya saya sudah tepar. Tapi kami harus balik ke apartemen untuk menyelesaikan packing. Udah gak kuat lagi kalo harus balik ke hotel, jadi kami putuskan untuk tidur di apartemen malam itu. Sayang sebenarnya, sudah bayar hotel 2 malam tapi cuma dipake 1 malam aja.

20 Nov 2015

Jam 4 lewat alarm di henpon sudah berbunyi. Meski baru tertidur sebentar, tapi kami sudah harus siap-siap ke erpot. Saya dijemput pak supir untuk dibawa langsung ke hotel, saatnya check-out sesuai tanggal pesawat take-off. Sementara itu pak suami mengurus pengembalian unit apartemen. Pas saya sampai di apartemen lagi, pak suami juga sudah selesai dengan surat-suratnya. Kami langsung bergerak menuju erpot untuk mengejar pesawat jam 7 pagi.

qatar21

Untuk teman-teman yang nitip ini itu untuk saya bawa dari Qatar, dengan ini saya mohon maaf karena tidak bisa memenuhi permintaan tsb. Selain karena waktu saya sangat terbatas di sana, koper pun sudah penuh sesak dengan barang-barang dari apartemen Masguh. Kami juga masih harus melanjutkan perjalanan berikutnya, sebelum kembali ke Jakarta.

Visa Oh Visa

Visa Oh Visa

Setelah sebelumnya saya mengalami kejadian Lebay Menuju Dubai, kali ini saya mengalami perjalanan Terjal Menuju Qatar.

2 bulan terakhir saya dan suami sibuk mencari jalan supaya saya bisa membuat visa masuk Qatar, untuk menjemput beliau yang kebetulan sudah hampir habis masa kerjanya di sana.

Apa … udah 6 bulan, de? Gak berasa yah

Eiitt situ yang baca gak berasa, sini yang ngejalanin mah berasa banget! Hahaha

Perbedaan zona waktu selama 4 jam menjadi kendala utama, terutama ketika kami akan melakukan video call untuk mengobati rasa rindu. Sebelum pak suami berangkat ke kantor, anak-anak di sini sudah berada di sekolah. Ketika pak suami pulang dari kantor, anak-anak di sini sudah waktunya tidur. Pak suami libur kerja di hari Jumat – Sabtu, anak-anak di sini libur sekolah Sabtu – Minggu.

Solusinya adalah dengan saling mengalah. Saya yang gak kerja dan gak sekolah, bagian menerima video call tengah malam dan menunjukkan anak-anak yang lagi tidur. Kalau anak-anak libur sekolah, mereka tidur lebih malam supaya bisa ngobrol sama papanya yang masih sore. Kalau pak suami libur kerja, beliau yang rela bangun tengah malam, supaya bisa berkomunikasi dengan anak-anak. Gak enak kalau video call saat pak suami di kantor, takut mengganggu beliau.

Kayaknya lebih enak yang timezone nya 12 jam sekalian, di sana pagi – di sini malam atau sebaliknya. Kalau 4 jam begini jatuhnya tanggung banget.

Diluar itu gak ada kendala berarti, walau berat tapi masih bisa diatasi.

visaohvisa1

Kembali ke urusan visa …

Karena status pak suami yang cuma konsultan berkala dan bukan karyawan permanen, maka perusahaan tidak bisa membantu memberikan sponsor visa untuk anggota keluarga yang akan berkunjung kesana.

Kami mencoba mencari orang Indonesia yang sudah lama menetap di sana untuk membantu membuat surat sponsor, tapi ternyata tidak bisa. Sejak peristiwa Syiria, ijin masuk negara Timur Tengah lebih diperketat. Beberapa negara Timur Tengah yang sebelumnya memberikan VoA (visa on arrival) untuk warga negara Indonesia, sekarang sudah meniadakan VoA karena Indonesia termasuk dalam daftar negara sarang teroris *sigh*.

Menurut informasi yang saya terima, saya pun tidak bisa mengajukan visa ke kantor Duta Besar karena saya Single Woman Traveller. Untuk masuk negara Timur Tengah, seorang wanita membutuhkan pendamping pria dewasa (mahrom). Mas Rafa yang badannya sudah seperti orang dewasa, tidak termasuk dalam kategori mahrom karena usianya masih remaja.

Setelah 2 bulan, saya mendapat informasi kalau ada jalan untuk membuat visa melalui Qatar Airways. Syaratnya adalah saya harus pesan tiket dan hotel melalui Qatar Airways Holidays, dimana tanggal check in dan check out hotel harus bertepatan dengan tanggal landing dan take off pesawat. Gak boleh lebih, gak boleh kurang. Artinya adalah pihak Qatar Airways menjamin saya keluar masuk negara ini, tanpa ada celah saya untuk menetap lebih dari waktu yang ditentukan. Walau sebenarnya saya gak butuh hotel karena bisa tinggal di apartemen pak suami, tapi demi syarat visa ini saya harus bayar hotel 2 malam. Mana hotel yang kerjasama dengan pihak Qatar Airways juga cuma bisa hotel bintang 5. Sepertinya biaya total pembuatan visa kali ini adalah yang termahal selama saya berpergian ke negara orang. Biaya yang dikeluarkan sama besar seperti waktu Noni mengurus visa Amerika nya.

Akhirnya saya datang ke kantor Qatar Airways di Menara BCA, ternyata petugas ticketing hanya bisa membantu untuk pengurusan tiket dan visa dengan lampiran booking hotel dari web Qatar Airways Holiday. Petugas tidak bisa melakukan transaksi di web tsb melalui komputer meja nya. Kebetulan saya membawa laptop hari itu, tetapi tidak ada sinyal di lantai 38 gedung tsb. Saya harus turun ke mall Grand Indonesia untuk sekedar terhubung ke internet. Dengan kecepatan koneksi internet Indonesia yang ala kadarnya, setiap percobaan klik membuat perbedaan harga yang significant. Tiap klik, harga meningkat 100 Riyal (kali Rp3600) … bikin tambah stress aja gak sih?

Melalui WA saya meminta bantuan pak suami untuk melakukan transaksi booking hotel, alhamdulillah berhasil. Saya menerima email notifikasi yang menyatakan proses booking masih menunggu konfirmasi pihak terkait. Saya forward email notifikasi tsb bersama foto passport ke petugas ticketing dan kembali naik ke kantor Qatar Airways. Kata petugas, data tersebut cukup untuk memproses pengajuan visa, meski mereka tidak bisa menjamin bahwa saya akan menerima persetujuan visa. Kalau sampai pengajuan visa ini ditolak, pembatalan tiket pun tetap akan dikenakan biaya administrasi. Sementara biaya untuk pengurusan visa akan hangus.

1 minggu setelahnya saya belum menerima email kalau booking hotel sudah berhasil. Pak suami datang ke hotel dan mendapat informasi kalau belum ada bukingan atas nama saya. Karena khawatir hal ini akan berpengaruh pada pengajuan visa, saya kembali datang ke Menara BCA. Pihak Qatar Airways Indonesia tidak bisa membantu, semua transaksi pada web Qatar Airways Holidays berpusat di Doha. Saya diminta menghubungi langsung ke Qatar baik melalui email ataupun telepon. Malamnya saya baru menerima email notifikasi booking hotel sudah berhasil. Sedikit lega, tapi masih was-was menanti visa approval.

1 minggu berikutnya saya baru menerima email berisi visa approval. Alhamdulillah perjuangan 2 bulan terbayar sudah.

visaohvisa2

Etapi bukan hidup namanya kalau bebas hambatan tanpa masalah, kan?

Urusan visa saya selesai, kali ini giliran pak suami yang bermasalah sama visa.

Pak suami bekerja di Qatar dengan membawa bekal berupa visa Multi Entry yang berlaku selama 6 bulan. Syaratnya adalah beliau harus ke luar negara setiap bulan untuk bisa tetap tinggal di Doha. Bulan ke 2, pak suami mendapat tugas untuk rapat di Oman. Bulan ke 3, pak suami memilih pulang ke Jakarta bertepatan dengan hari raya Idul Fitri. Bulan ke 4, pak suami mendapat jatah tiket pulang pergi dari kantor untuk bisa berkumpul dengan keluarga. Bulan ke 5, pak suami kembali pulang lagi ke Jakarta karena bertepatan dengan hari raya Idul Adha (selain itu harga tiket ke negara tetangga cuma beda tipis dengan tiket ke Jakarta karena liburan).

Bulan ke 6, pak suami tidak bisa ke negara tetangga karena VoA untuk warga Indonesia telah dihapuskan. Tapi karena ke luar dari negara ini merupakan syarat mutlak, akhirnya pak suami bersama rekan kerjanya yang sudah tinggal tepat 1 bulan mengajukan visa masuk Dubai melalui Emirate Airlines dengan cara sama seperti saya (harus ambil paket tiket + hotel). Berangkatlah mereka hari Kamis kemarin.

Sabtu malam adalah jadwal mereka kembali ke Doha. Sampai di erpot, petugas menahan pak suami yang kebetulan visa nya habis bulan November ini. Urusan visa ini menjadi perdebatan panjang yang berakibat pak suami ketinggalan penerbangan. Jam 10 malam akhirnya beliau diberikan visa masuk Dubai lagi yang berlaku selama 1 minggu, untuk menunggu visa masuk Qatar diperpanjang oleh kantornya.

Jam 10 malam waktu Dubai, adalah jam 2 pagi waktu Indonesia.

Bagaimana saya bisa tidur kalau suami sedang bermasalah di negara orang?

Sebenarnya jika saat itu pak suami memegang tiket Dubai – Jakarta, maka tidak akan ada masalah. Atau kalau mau berpikir pendek untuk bisa bebas dari masalah, tinggal lari ke counter dan membeli tiket pulang ke Jakarta. Tapi kan tanggungjawab beliau di Qatar belum berakhir. Laptop dan barang-barang masih di Doha, pekerjaan juga belum selesai.

Mana hari Sabtu kantor libur dan rekan kerja juga pasti sudah pada tidur. Mau tidak mau pak suami harus menunggu Minggu pagi untuk koordinasi masalah visa ini dengan kantornya. Akhirnya pak suami tinggal di hotel dekat bandara untuk sementara.

Menurut informasi temannya, urusan visa ini membutuhkan waktu 1-2 hari kerja. Padahal jadwal saya berangkat ke Qatar itu Selasa malam.

Apa jadinya kalau saya sampai di sana, sementara pak suami masih ditahan di Dubai?

Saya diminta merahasiakan masalah ini ke orangtua suami yang sudah menginap di rumah kami, untuk menjaga anak-anak selama saya tinggal pergi. Anak-anak tidak akan ikut pergi karena mereka tidak bisa membolos sekolah terlalu lama apalagi sebentar lagi waktunya mereka Ujian Akhir Semester.

Sudahlah saya kurang tidur karena terus memantau update dari pak suami, pagi hari saya masih harus akting di depan mertua seolah tidak ada masalah yang sedang dihadapi anak mereka.

Stress tingkat dewa!

Berharap kekuatan doa orangtua bisa memberikan kemudahan dan percepatan dalam urusan yang sedang kami hadapi, akhirnya pak suami mengijinkan saya untuk menceritakan masalah ini ke orangtuanya dengan pelan-pelan. Khawatir mama akan menangis begitu tau anaknya sempat luntang lantung di bandara negara orang.

Setelah diskusi sama mama papa, saya diminta menunggu kabar sampai Minggu tengah malam waktu Jakarta. Kalau belum ada kepastian pak suami bisa masuk Qatar, maka saya akan pergi ke kantor Qatar Airways hari Senin siang untuk membatalkan tiket dan hotel.

Subhanallah, beneran deh kekuatan doa orangtua itu tiada tandingannya!

Saat sholat ashar, mama papa menangis tersedu dalam doanya. Memohon kelancaran urusan anak pertamanya. Alhamdulillah satu jam kemudian, pak suami memberikan kabar bahwa urusan visa sudah selesai dan beliau dijadwalkan untuk terbang kembali ke Qatar jam 11 malam hari itu juga. Pak suami diminta pindah bandara untuk naik Qatar Airways, masuk ke Doha menggunakan visa existing dan kantor sebagai penjamin suami.

Visa oh visa!

Alhamdulillah semua urusan visa sudah selesai. Senin siang saya tinggal mencari souvenir Indonesia untuk bos-bos dan rekan kerja pak suami di Doha.

Mohon doa supaya urusan dan perjalanan kami diberi kemudahan dan kelancaran ya.

 

PS:

Untuk beberapa orang yang japri ke saya karena begitu mengenal saya dengan baik, dan bertanya “tumben amat update IG dan Path kayak gitu, ada apa?

Tau banget bahwasannya gak mungkin saya upload foto pak suami hanya karena gak bisa nahan kangen :p

Semoga posting ini bisa menjawab ya. Terima kasih atas rasa sayang yang ditunjukan dengan perhatian, sampai paham banget kalo ada yang aneh dengan diri saya.

Love you more!