Keluarga Dimanja Qatar

Keluarga Dimanja Qatar

Sejak ditemukannya minyak dan gas bumi, Qatar mendadak menjadi negara kaya raya. Padahal sebelumnya penghasilan penduduk negeri ini kebanyakan dari nelayan dan ternak mutiara. Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), pendapatan per kapita negara sudah mencapai lebih dari US$100,000.

Dengan pendapatan tersebut, Qatar menjadi negara yang sangat ‘meRAJAkan’ penduduknya. Setiap Qatari yang lahir, sudah mendapat jaminan dari pemerintah untuk asuransi, rumah dan pendidikan. Mereka bebas mau sekolah ke belahan dunia manapun karena biaya dan uang sakunya ditanggung oleh pemerintah. Begitu selesai SMA, berapapun nilai yang mereka peroleh, tetap diterima di universitas negeri yang tersedia di Qatar. Begitu lulus, pemerintah pun menjamin mereka untuk bekerja di bidang apapun sesuai minatnya. Kalau mereka menikah sesama Qatari, maka pemerintah akan memberikan rumah beserta pembantu dan supir. Untuk laki-laki, mereka diijinkan memiliki maksimal 4 orang istri.

Beda banget sama kita yang beli motor bebek aja boleh nyicil ya. Mereka mah gak kenal KPR. Hahaha

Pemerintah Qatar juga bisa dibilang meMANJAkan para pendatang yang mendominasi lebih dari 70% total penduduk. Setahun tinggal di sini, kami bisa menikmati berbagai museum tanpa tiket masuk, aneka hiburan gratisan (Fireworks, Airshow, Lightshow, dll), perpustakaan mewah tanpa ada biaya pinjam buku, masjid yang dilengkapi dengan karbet tebal nan harum dengan AC yang dingin, berbagai fasilitas umum yang bersih dan terawat, juga asuransi kesehatan yang murah dengan peralatan RS yang canggih.

Kadar manja yang diberikan, berbeda antara penduduk yang sudah berkeluarga dan yang masih sendiri (single). Seperti antrian saat saya mendaftar Hamad Card, selain dipisahkan antara antrian pria dan wanita …. ternyata sampai di dalam ruangan masih dipisah lagi antrian untuk yang berkeluarga dan yang belum menikah. Teman saya sempat nyeletuk “wah gw sebagai jomblo merasa terdiskriminasi nih“, ketika dia harus masuk ke loket yang berbeda.

Saya menemukan beberapa SIGNAGE yang menunjukan betapa KELUARGA DIMANJA di Qatar, diantaranya:

  • KURSI TUNGGU

Kita bisa menjumpai kursi bertuliskan FAMILY SEATING di berbagai ruang publik seperti bandara, lembaga pemerintah, rumah sakit, dll. Biasanya setiap 4 kursi diberi batas sebuah meja.

Jika saya pergi tanpa suami, saya memilih duduk di bagian ini kalau memang tidak ada ruang tunggu khusus wanita. Karena biasanya yang paling banyak duduk di kursi ini adalah ibu dan anak-anak.

  • TOILET

Toilet untuk pria dan wanita sudah pasti dipisah, bahkan lokasi keduanya kadang juga cukup jauh. Tidak seperti di Indonesia yang biasanya pintu toilet pria dan wanita bersebelahan.

Selain itu di Qatar juga ada plang toilet untuk keluarga. Ukuran toilet ini jauh lebih besar dari bilik toilet biasa, karena dilengkapi dengan besi untuk pegangan bagi orangtua atau penyandang keterbatasan diri, ditambah meja untuk mengganti pakaian bayi. Jadi untuk bapak yang sedang pergi berdua dengan putri kecilnya (atau ibu dengan putranya), gak perlu bingung harus membawa anaknya ke toilet pria atau wanita … cukup masuk ke toilet keluarga saja.

  • TEMPAT PARKIR

Tanda parkir untuk kendaraan yang membawa keluarga ini saya dapatkan ketika ke Ikea beberapa waktu lalu. Kebetulan saya kesana bersama ibu-ibu lain yang membawa bayi dan balita.

Enaknya slot parkir untuk kendaraan keluarga ini biasanya tidak jauh dari pintu masuk.

  • TEMPAT MAKAN

Kalau restoran dengan nama yang sudah terkenal di dunia, misalnya ayam goreng tepung atau burger yang semua orang tau itu, ruang makan mereka standar sih. Gak ada sekat atau ruang khusus untuk keluarga.

Tetapi kalo kita datang ke restoran makanan timur tengah, biasanya mereka memiliki ruangan tertutup untuk keluarga. Tidak tertutup rapat yang dindingnya sampai menyentuh langit-langit bangunan … tapi pembatas ruangnya cukup tinggi yang setidaknya saat kita duduk di dalam ruangan, tidak terlalu terlihat oleh orang yang lalu lalang di luar ruangan.


Owh iya … mobil di Qatar tidak bisa sembarangan menambah kegelapan kaca film seperti yang bisa kita lakukan di Indonesia, tinggal datang ke bengkel atau toko onderdil mobil terdekat. Kita bahkan bisa pasang kaca film dengan kegelapan 80%.

Sementara standar kegelapan kaca mobil di Qatar hanya 20%.

Jika kita mau pasang yang lebih gelap, kita harus minta surat pengantar dari kantor kepolisian. Yang diijinkan hanya mobil keluarga milik pribadi. Jika kita sudah menikah dan memiliki keluarga di Indonesia, tapi terdaftar tinggal di negara ini sebagai Single … maka kita tidak bisa mengajukan ijin menggelapkan kaca mobil.

Yang boleh dibuat lebih gelap pun hanya kaca bagian samping belakang saja. Sementara kaca bagian setir dan sebelahnya, harus tetap terang. Begitu pun kaca paling depan dan paling belakang harus tetap terang. Saat datang ke kantor polisi, mobil kita juga harus lulus tes fisik sebelum mereka menerbitkan surat ijin bikin gelap kaca.


Yang kami rasakan kemewahan sebagai keluarga yaitu saat acara Qatar National Day beberapa hari lalu. Jadi saat kami jalan kaki dari arah Souq Waqif ke daerah Corniche, taman di seberang penuh dengan kaum lelaki. Awalnya kami mengira bahwa mereka tertahan tidak bisa menyebrang ke arah Corniche karena jalanan sudah ditutup oleh polisi.

Ternyata yang boleh menyebrang hanya rombongan keluarga!

Anak-anak kami yang sudah remaja dan memiliki badan dewasa, kami minta untuk jalan bergandengan. Khawatir kalau mereka sedikit jauh dari kami, polisi akan mengira mereka jalan sendiri tanpa keluarga sehingga mereka bisa tertahan di taman yang sama.

Begitu juga ketika pulangnya kami menyebrang lewat lorong bawah jalan raya, yang boleh naik lift hanya keluarga!

Sementara para bujangan diminta naik tangga atau eskalator saja.

Rombongan keluarga boleh lewat jalur cepat, sementara para bujangan diminta melalui jalur lain yang agak sedikit memutar. Lebih jauh jalan kakinya.


Tuh … keluarga dimanja kan di Qatar.

Jadi gimana mblo, apa gak pingin cepat berkeluarga jadinya?

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

3 thoughts on “Keluarga Dimanja Qatar

  1. waahh. soal wc itu yang asyik banget ya mbak. soalnya aku suka males kalau ke wc biasa kan antrinya panjang banget. sedangkan untuk anak balita dia gak selalu bisa tahan pee nya. Qatar hebat banget

  2. di qatar memang banyak pekerja asingnya yaaa. temen2ku rata2 pada pindh kesana sih mba. kbanyakan di rasgas dan qatar gas, kalo ga salah namanya itu. bbrp ada yg udh abis kontraknya dna balik ke jkt. tp masih banyak jg yg lanjut di sana. mungkin malah kamu kenal orang2nya :D.

    satu temenku cerita jg, krn dia single, dia dipindahin rumahnya ke tempat yg lbh jauh dan lbh kecil drpd rumah sebelumnya .. plus minus lah yaaa. aku sendiri dr dulu pengeeen banget bisa kerja di sana.:D. kalo dulu temen2ku bisa banyak yg kerja di sana , krn ikut ortu nya yg pindah rame2 dari PT Arun LNG, ke qatar. anak2nya pada awalnya sekolah, tp kmudian bnyk jg yg jd kerja di sana. sayang papaku dulu ga ikutan melamar ke qatar gas 😀

    1. orang-orang yang dari Arun sebagian besar tinggal di kota Al Khor, agak jauh dari kota Doha tempat aku tinggal sih. Tapi memang komunitas Indonesia di sana besar dan kompak sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *