echo_post_views(get_the_ID());
Saat Ibu Mengantar Sekolah Anak

Saat Ibu Mengantar Sekolah Anak

Waktu saya masih jadi mbak kantoran, anak-anak berangkat sekolah diantar oleh supir pribadi atau ikut mobil jemputan sekolah. Saya hanya mengantarkan anak-anak ke sekolah saat cuti kerja atau saat anak-anak ada acara kegiatan sekolah di hari libur (biasanya Sabtu).

Meski demikian kesibukan saya di pagi hari sebagai seorang ibu juga lumayan heboh.

Saat mempersiapkan diri sendiri untuk berangkat ke kantor, saya juga multitasking mengawasi mbak yang menyiapkan bekal sekolah anak-anak. Biasanya menu dari saya, sementara eksekusi di dapur dilakukan oleh mbak. Untuk cemilan yang harus dipanggang atau dikukus, sudah saya lakukan malam hari sebelum tidur. Kecuali cemilan yang harus digoreng, mbak tinggal cemplungin ke penggorengan saja.

IMG_2604

Setelah berhenti ngantor, kegiatan antar jemput anak-anak menjadi tugas utama saya. Waktu ada pembantu yang menginap, kegiatan saya lumayan padat. Aktifitas saya di pagi hari gak jauh berbeda dengan kondisi saat saya jadi mbak kantoran. Karena biasanya kegiatan-kegiatan tersebut (mengaji, olahraga, kursus bahasa Arab, belanja kain, ke konveksi, cek toko, dll) saya lakukan setelah mengantar anak-anak, langsung dari sekolah mereka.

Keadaan berubah drastis dimulai ketika mbak yang sudah ikut saya lebih dari 5 tahun memutuskan menikah dan menghabiskan sisa waktunya di kampung halaman. Padahal saat itu suami saya sedang diperbantukan di kantor pusat yang lokasinya ada di Timur Tengah sana selama 6 bulan. Saya pun menjadi Single Fighter dalam periode tersebut. Berbagai macam kegiatan saya kurangi, toko pun saya tutup, saya total berhenti jualan (termasuk tidak melayani penjualan online lagi), saya juga berhenti kursus bahasa Arab. Menghadiri majelis taklim masih terus dilakukan meskipun frekuensinya sudah menurun. Olahraga masih dilakukan setiap hari walau hanya di dalam rumah selama 30-60 menit.

Setiap mau pergi, otak saya sibuk berkalkulasi. Ketika diajak pergi oleh teman pun, saya langsung menghitung kegiatan apa di rumah yang bisa saya lakukan dalam waktu yang sama. Misalnya hanya sekedar makan siang di seputaran BSD saja, setidaknya saya membutuhkan waktu 1-2 jam untuk meninggalkan rumah. Dalam waktu yang sama, saya bisa menyapu – mengepel sambil mesin cuci berputar, kemudian lanjut menjemur pakaian. Atau waktu 2 jam tersebut bisa saya gunakan untuk menyetrika pakaian.

Setelah suami kembali ke tanah air, beliau melanjutkan kuliah lagi setelah pulang kantor. Sampai rumah nyaris tengah malam, gak mau kalah sama mbak Cindrelela. Praktis keberadaan suami hanya bisa dirasakan setiap wiken atau hari libur saja. Alhamdulillah sekarang hidup saya dipermudah oleh mbak yang membantu nyuci nyetrika, setidaknya datang ke rumah saya setelah dzuhur dan bekerja selama 2-3 jam saja. Tugas utama saya masih antar jemput anak dan memasak.

IMG_8441

Tentunya kehebohan di pagi hari tidak berkurang. Karena saya tetap sendiri saat menyiapkan bekal sekolah anak. Saya masak untuk sarapan keluarga, cemilan anak-anak, sampai bekal makan siang mereka. Saat makanan siap, anak-anak sudah sarapan dan rapih siap masuk mobil … eh saya belum sempat mandi. Biar sudah mencoba bangun lebih pagi, seringnya tetap gak kekejar juga urusan mandi ini. Soalnya saya masak disambi nyuci piring dan peralatan masak sekalian. Supaya saat masak selesai, dapur bersih. Saat anak rapih, bekal lengkap tersaji.

Saya bukan robot yang jam biologisnya selalu tepat waktu. Kadang saya bangun kesiangan dan jejumpalitan, tidak sempat menyiapkan bekal kumplit anak-anak. Alhamdulillah seiring tumbuhnya anak-anak yang semakin besar dan mandiri, Fayra suka berinisiatif “nasi masih ada di magic jar kan, ma? Udah mama siap-siap aja dulu, biar aku ceplok telor sendiri untuk sarapan“. Kalau frozen food berlimpah di kulkas, bisa diolah untuk bekal makan siang mereka. Tapi kalau gak ada stok biasanya keluar gerbang komplek rumah, saya belokan mobil ke tukang nasi uduk terdekat kemudian lanjut ke sekolah.

IMG_7557

Saat ngobrol dengan teman yang memiliki 3 orang anak, tersimpulkan:

Ada 2 pilihan saat antar ke sekolah bagi ibu TANPA supir dan pembantu, dengan jumlah ANAK LEBIH DARI SATU:

  1. Ibu tampil mempesona dengan alis paripurna, tapi anak sarapan seadanya dan makan siang beli dekat rumah atau ketring di sekolah
  2. Ibu belum mandi, tapi anak sarapan sehat dan bekal makan siang lengkap

 

Saya memilih yang ke 2, tinggal pakai kacamata hitam untuk menutupi muka bantal.

Yang penting saat buka jendela mobil dan mengucapkan selamat pagi ke satpam sekolah, setidaknya terlihat agak keren terbantu oleh kacamata hitam.

Seringnya sih saya pakai baju olahraga ke sekolah, karena dari sana saya lanjut jogging.

Pakai piyama atau daster pun gak masalah, tinggal dilapis kerudung panjang.

Kuncinya: JANGAN TURUN DARI MOBIL hahahahahaha

3 thoughts on “Saat Ibu Mengantar Sekolah Anak

  1. haha sama situasinya sama kita. gak ada pembantu. apalagi kita masih ada anak TK pula yang kalo pagi mesti diambilin baju, disisirin, diliatin sikat giginya bersih gak. hahaha.

    kudu bagi2 tugas emang. kalo kita sih saya yang nyiapin breakfast sementara esther masak buat bekal anak2 makan siang di sekolah.

    1. bedanya elo masih bisa bantuk Esther, man.

      Nah gw … suami beda time zone -4 jam. Pas dia udah sampe Indo lagi, beliau lanjut kuliah setelah pulang kantor. Jadi keberadaannya cuma wiken aja.

  2. emang de…..jadi ortu itu kudu jumpalitan..palagi kalo pendamping kita siboooook sama urusannya juga hahha jd curcol. betewe aku skrg ganti alamat rumah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *