Browsed by
Category: Bogor

3 perjalanan

3 perjalanan

Dalam usia dik Fayra yang udah 4,5 bulan ini, kami sudah melakukan 3 perjalanan jauh bersama.

Ke Bogor:

Sebelum puasa ramadhan, papa mendapat voucher untuk menginap di sebuah boutiq hotel di Bogor. Voucher ini diterima papa sebagai compliment karena sebelumnya papa mengadakan workshop beberapa hari disana. Voucher ini akan hangus dalam waktu sebulan. Sebenarnya gak enak kalo pergi dalam bulan puasa, karena harusnya bulan ini difokuskan untuk melakukan ibadah. Tapi sayang juga kalo vouchernya gak dipakai. Akhirnya diputuskan untuk tetap pergi, kebetulan cuma papa yang menjalankan puasa (Mama masih dalam keadaan nifas).

Saat itu dik Fayra udah melewati usia 40 hari. Jadi udah boleh pergi agak jauh. Lagian kami benar-benar cuma pindah tidur aja kok. Di Bogor kami juga gak jalan-jalan. Paling nemenin Rafa berenang di kolam renang hotel ajah. Alhamdulillah fayra gak rewel selama berpergian.

Ke Bandung:

bercanda selama perjalananPapa ngabarin ke mama selasa sore kalau beliau ada jadwal meeting di Bandung hari rabu-kamis. Dan papa ngajak mama juga rafayra untuk ikut ke Bandung. Mama langsung ngajuin cuti 2 hari sore itu juga ke bubos. Alhamdulillah karena kantor dalam keadaan nyantai, mama diijinkan untuk cuti tgl 20-21 Desember. Yang kagetan begini biasanya malah kejadian. Yang udah direncanakan mau jalan-jalan ke Bandung jauh-jauh hari…eh karena ada sesuatu hal malah gak jadi dilaksanakan. Pulang kerja, mama langsung packing. Cuma 2 hari sih, tapi karena bawa 2 anak…tetep aja bagasi mobil mungil kami penuh sesak.

Rabu jam 7 pagi kami berangkat. Karena hari kerja dan melawan arus, perjalanan kami lancar. Fayra anteng di carseat-nya. Setiap ada motor yang melintas di kiri jalan, pasti dia nengok. Tiap ada bis juga dia ngeliatin. Sampai lama-lama Fayra kecapekan karena kepalanya selalu tolah toleh, akhirnya Fayra tidur juga. Dalam 2 jam perjalanan ke Bandung, 2 kali fayra minta nenen. Setelah itu balik lagi duduk manis di carseat.

Di Bandung, papa beneran rapat! Dari jam 9 pagi sampai jam 12 malam. Hari pertama mama dan fayra cuma nemenin mas Rafa berenang di kolam renang Arjuna Butik Hotel. Di samping kolam renang ada ayunan besar yang bangkunya empuk karena dialasi bantalan 10cm. Jadi mama dan fayra main ayunan sambil ngeliatin mas Rafa renang aja. Sampai akhirnya Fayra ketiduran di ayunan. Kan Fayra ditaruh disebelah mama dalam posisi terelentang hihihihi. Abis renang, kami balik lagi ke kamar. Seharian bercanda dikamar bertigaan aja. Kalo anak-anak tidur, paling mama nonton tivi sampe akhirnya ikut ketiduran juga.

Hari kamis, udah mulai bosan dikamar hotel. Mobil nganggur di parkiran hotel. Tapi mama gak berani nyetir dengan membawa 2 anak. Lagian kalo papa tahu juga pasti bakal dilarang. Takut repot dijalan. Rafa udah minta jalan-jalan aja. Akhirnya kirim SMS ke papa minta ijin mo jalan-jalan naik taxi. Selama mama gak merasa repot bawa 2 anak sendirian, papa ngasih ijin. Mama ke recepsionis minta dipesenin taxi. Kalo bawa bayi, biar cuma pergi dekat… pasti harus bawa perlengkapan perang (diaper 2 biji, baju 1 stel, waslap, tisu kering, tisu basah, sabun cair dan minyak telon. Sengaja dimasukin mama ke tas ransel Rafa plus dompet dan henpon mama juga dicempulingin ke tas Rafa. Beneran Rafa mau bawa tas itu tanpa liat isinya. Kalo tau isinya…bisa marah-marah tuh dia hehehe. Jadi Rafa bawa tas, mama gendong adek sambil gandeng Rafa. Alhamdulillah aman terkendali sampai balik ke hotel lagi. Tapi saat keluar FO, Rafa gak mau bantuin mama membawa 2 plastik belanjaan. Padahal isinya baju Rafa n Fayra doang. Hiks…

Ke Surabaya:

Fayra digendong akungIni perjalanan terjauh untuk Fayra. Kami merayakan Idul Adha di Surabaya tahun ini, karena Idul Fitri kemarin kami gak pulang. Pesawat yang harusnya berangkat tgl 28 Des jam 7.30 malam, delay sampai jam 1 pagi karena ada masalah teknis. Alhamdulillah cepat diketahui sebelum penumpang naik ke pesawat, kalo pas udah di udara kan malah syeereemmm. Kasian Rafayra harus nunggu di airport berjamjam. Sampe Rafa tidur di kursi tunggu, Fayra tidur dalam gendongan mbak. Saat take off, de sengaja ngasih nenen ke Fayra. Jadi dia gak rewel dan langsung tidur… ya iya lah tengah malam menjelang pagi gitu pasti tidur. Capek nunggu di airport juga.

Jam 3 pagi baru sampai di depan pintu rumah Uti & Akung. Karena subuh jam 3.45 akhirnya kami ngobrol sambil sahur dan nunggu adzan subuh. Setelah sholat subuh, baru deh pada tidur kecapekan. Malam tahun baru, suhu badan mama tinggi banget. Kaya nya mama ketularan radang tenggorokan yang sebelumnya sudah hinggap ditubuh Rafayra sebelum mereka ke Surabaya. 2 Malam mama meriang dan selalu berselimut di tempat tidur. Tapi tetap nyusuin Fayra loh. Mama cuma berani minum parasetamol untuk turun panas ditambah multivitamin sehari 2x sesuai anjuran bu dokter yang rela hari libur ditanya-tanya via SMS *maaf ya bunda, kita belum sempat ketemu. Badan de gak enak banget waktu itu. Sampe hari ini udah di jakarta pun masih flu nih*.

Setelah 5 hari di surabaya, kami pulang naik kereta api malam. Dari kereta api bergerak meninggalkan Stasiun Pasar Turi, fayra tidur lelap dalam pangkuan mama. Sampai ketika kereta melintasi dari kerawang-bekasi, baru Fayra bangun. Selama dalam perjalanan, beberapa kali fayra usek-usek minta nenen. Rafa juga tidur pulas dikursinya.

Alhamdulillah dalam 3 perjalanan jauh ini Rafayra gak ada yang rewel dan nyusahin. Semuanya menikmati perjalanan dan kunjungan ke rumah Uti & Akung.

Petualang Cilik di Cansebu

Petualang Cilik di Cansebu

Rabu kemarin (29 Maret 2006) ada kegiatan puncak tema dari sekolah Rafa. Kebetulan tema bulan ini di TK Hanifa adalah Indahnya alam Indonesia karunia Allah SWT. Kegiatan kali ini adalah berpetualang dan outbound di Cansebu daerah Megamendung – Bogor. Mama khusus cuti dari katornya untuk menemani Rafa jadi petualang cilik. Karena Rafa sudah TK, maka tidak boleh ditemani dalam bis sekolah. Mama ikut mobil salah satu ortu teman Rafa. Dalam mobil itu ada 6 ibu-ibu dan seorang supir. Ternyata ibu-ibu itu heboh banget deh. Dari ngobrolnya sampe ke bawaan dalam tas mereka. Mama salut sama mereka yang segitu siapnya sampai bikin aneka macam kue dari 1 hari sebelum keberangkatan sampai pagi sebelum berangkat pun masih goreng-goreng. Sedangkan mama cuma bawa 1 tas ransel yang isinya cuma nasi+nugget, botol minum Rafa, jas ujan, sepatu, peralatan mandi dan baju ganti Rafa. Ini aja mama udah keberatan punggungnya.

Jarak dari sekolah Rafa yang di Pamulang ke Cansebu, sekitar 75km. Mayan jauh juga yah. Tapi begitu sampai disana….wuihhh subhanallah… kami terpesona dengan pemandangannya yang indah banget, latar belakangnya kaki gunung Pangrango. Hari ini Rafa dan teman-teman dikenalkan dan belajar tentang bagaimana kehidupan tradisional desa di Indonesia. Jadi semua anak dihimbau untuk memakai sepatu boot plastik dan membawa jas ujan. Saat baris, Rafa berbisik “hari ini aku boleh kotor-kotoran kan ma?“. Kebetulan Kepsek yang lagi diri disebelah mama mendengar, beliau menjawab “iya mas. hari ini kita kesini memang untuk berkotor-kotor”. Senyum manis langsung mengembang di wajah Rafa. Ternyata untuk kegiatan ini tidak boleh didampingi orang tua murid. Karena semua murid sudah didampingi oleh guru-guru dari sekolah. Sedangkan dari pihak Cansebu sudah disiapkan pembimbing beberapa orang. Anak-anak hanya boleh membawa satu botol air minum. Tas dan perlengkapan lain dikumpulkan ditenda. Orang tua murid diminta menunggu di sekitar tenda. Wah padahal mama kan penasaran mo liat kegiatan Rafa. Akhirnya mama bersama orang tua yang lain duduk-duduk di Mushola dekat tenda tempat anak-anak menyimpan tas.

Saat istirahat makan siang, anak-anak datang ke areal tenda. Semua murid dibagikan sekotak makan siang dan duduk ditikar yang disiapkan di depan tenda. Rafa makan lahap sekali. Wajahnya menggambarkan kebahagian walaupun keringat membasahi seluruh badannya. Sebelum makan smua anak sibuk mencuci tangan dan menggunakan antis yang sudah disiapkan oleh guru-guru. Warna baju Rafa sudah gak putih-hijau lagi, tapi ada bercak-bercak coklat yang berasal dari lumpur. Liat aja dengkul kiri Rafa, ada sobekan kecil di celananya. Tapi rafa cuek aja tuh. Menu makan siang kali ini nasi, bihun goreng, capcay dan ayam goreng. Botol minum yang dibawa Rafa sudah hampir kosong. Mama langsung mengisi lagi karena setelah makan Rafa akan melanjutkan kegiatannya.

Dengan semangat Rafa bercerita kegiatan yang baru saja dilakukannya “Tadi aku jalan ke arah gunung itu ma. Tinggi banget deh. Aku capek jalan kaki. Tapi aku senang loh ma. Aku tadi ketemu pak tani dan diajarin menanam padi di sawah. Terus aku juga belajar mandiin kerbau. Ternyata kerbau itu kalo mandi airnya pake lumpur, sabun nya pake tanah dan untuk waslapnya aku pake daun. Trus aku juga naik keatas punggung kerbau, ma. Kulitnya kasar…jadi geli juga duduk diatasnya. Enak deh ma.” Wah mas, mama sedih gak bisa liat kegiatan kamu secara lengkap. Jadi gak ada foto-foto saat kamu naik di atas kerbau.

Setelah makan siang, kegiatan dilanjutkan dengan memasak makanan tradisional indonesia. Kali ini Rafa diajarkan memasak Misro dan Combro. Dari mulai memarut singkong, mencetak singkong parut yang diberi parutan gula jawa didalamnya … sampai menggoreng misro. Tentu aja sudah disiapkan satu wadah besar yang berisi misro dan combro matang. Rafa nyobain misro sampe merem melek gitu. Rafa bilang “ternyata gampang ya ma. sebentar doang udah jadi kuenya“. Yah jelas aja mas, kan memang sudah disiapin yang matang. hihihihi

Setelah memasak, kegiatan dilanjutkan dengan outbound. Kali ini orangtua murid diminta untuk ke restoran, karena makan siang sudah disiapkan secara prasmanan disana. Restorannya terletak dipinggir jalan. Dan menuju kesana kami harus jalan menanjak. Wuihh lumayan juga untuk ibu hamil kaya mama dengan tas ransel dipunggung. Depan blakang ada gemblokan deh. Sampe restoran mama ngos-ngosan. Rombongan kali ini ada 3 ibu hamil yang ikut. Yang lain mah perutnya udah besar, mama doang yang gak keliatan hamil. Abis makan, mama sholat dzuhur di mushola dekat restoran. Cansebu ini dilengkapi dengan penginapan, kolam renang sampai sarana spa loh.

Sekitar jam 2, kegiatan anak-anak selesai. Rafa datang dengan lumpur diseluruh tubuhnya. Baju putih-hijau yang tadi cuma berhias bercak coklat…. kali ini sudah coklat semua. Guru-guru langsung memandikan smua murid. Ada guru yang tugasnya mandiin, ada yang tugasnya ngandukin, ada yang tugasnya makein baju. Jadi cepat selesai. Pas guru Rafa menyerahkan buntelan kresek berisi baju kotor Rafa, mama intip sedikit … masya allah …. sampe celana dan kaos dalam pun sudah berwarna coklat.

Rafa pulang kembali naik bis, kata gurunya sih diperjalanan pulang hampir semua murid tidur di bis. Mama kembali naik mobil teman Rafa. Alhamdulillah kami sampai dirumah dengan selamat. Rafa senang, mama pun bahagia melihat Rafa senang. Yang bingung cuma si mbak gimana saya nyuci baju mas rafa biar putih lagi nih bu??? hehehehe maap ya mbak