Pekerjaan Mama

Pekerjaan Mama

defay1

Foto di atas diambil secara candid oleh Masguh saat Idul Fitri di rumah adek. Fayra memang suka sekali kerajinan tangan, baik melukis ataupun membuat pernak pernik lucu. Saya jadi terpaksa harus ikut berpikir kreatif untuk bisa mengimbangi Fayra. Apalagi dengan semakin bertambahnya usia Fayra, dia juga semakin kritis dan mengajukan pertanyaan yang kadang membuat kami (saya dan suami) harus berpikir dulu sebelum menjawabnya.

Kemarin malam saat saya baru pulang kantor, Fayra memulai diskusi seru …

Fayra: “mama itu kalo di kantor kerjanya apa aja sih? bikin hape doang?

Mama: “iya, kan suka mama bawa pulang hape2nya dan kamu mainin

Fayra: “trus mama dibayar untuk kerja kaya gitu?

Mama: “iya dong. uangnya kita pakai untuk kebutuhan sehari-hari, termasuk bayar sekolah kamu dan liburan kita

Fayra: “tapi aku ke kantor mama beberapa kali, gak pernah liat bos mama ngasih uang ke mama

Hahahaha seru kan pertanyaannya?

Bikin mama nya musti hati-hati dalam menjawab pertanyaan itu.

Jadi lah saya menjelaskan ke Fayra metode pembayaran untuk orang yang bekerja, mulai dibayar per tugas/proyek, bayaran mingguan dan bayaran bulanan.

Saya juga menjelaskan cara pembayarannya, mulai dari uang tunai dan transfer ke bank.

Ketika saya tanya “jadi kamu mau mama tetap kerja di kantor, atau mama berhenti kerja dan bisa menemani kamu 24 jam di rumah?

Cukup mengejutkan , Fayra menjawab “tetap kerja aja. supaya kita bisa liburan terus

Hahahaha baiklah *kecup Fayra*

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

14 thoughts on “Pekerjaan Mama

  1. Hihihi.. Berarti Fayra walaupun ditinggal mamanya keeja tetep ga merasa ditinggalinya mba.. Buktinya ok2 aja tuh mamanya ke kantor setiap hari. Apalagi bisa liburan terus jadinya.. Thihihi

  2. Fayra….Tante boleh minta Hpnya gak? ehehehehe…

    setuju sama Bebe…berarti Fayra nyaman2 aja Mbak meski mamanya kerja. Kalau anakku beberapa kali suka bilang, yang kerja biar Ayah aja…..hik!

  3. haiii mba De? sebenernya sya udah lumayan lama “langganan” blognya, tp saya baru berani untuk kirim komen :p
    blognya seru bgt, hmmm kayanya semua udah saya baca. dan setiap hari sya selalu buka blognya buat tau ada cerita apa lagi yg baru hehe 😀
    mba De, ada akun twitter ga? namanya apa?
    thx mba De, oia salam kenal jg 🙂

  4. HAHAHHAAA…jawaban yg sama dari anak anakku, bubu musti tetep kerja biar kita bisa jalan jalan, beli buku, sekolah di ar rafi and bla..bla…bla…hehehee…tapi tetep akuuu pengen ada di rumah ‘suatu saat’ …kalo bisa sebelum mereka beranjak remaja,paling enggak kerja sekota ama mereka deeehhh… 🙂

  5. tidak seperti jawaban anak saya,ketika saya ditawari mengajar saya bertanya bolehkah saya bekerja menjadi guru”boleh ma tapi disekolahan mas ya biar mas ditungguin terus”ternyata ada udang dibalik batu hi..hi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *