Cerita Pedagang

Cerita Pedagang

Tanpa bermasuk sombong *Ya Allah…jauhkan hati hamba dari perasaan sombong*, de akan berbagi cerita tentang suka duka menjadi pedagang disini (karena ada beberapa orang yg suka nanya juga). Berharap orang lain bisa mengambil pelajaran juga dari apa yang sudah de alami. Semoga bisa menjadi pedagang yang jauh lebih baik dari de.

Jualan Baju Renang 

Kesalahan de yang utama dalam menjadi pedagang baju renang adalah de memulai dengan NIAT ISENG. Bukan iseng dalam arti negatif, tapi de cuma iseng membantu muslimah lain yang de tau susah banget nyari baju renang yang menutup aurat. Padahal sebagai seorang ibu, kita harus nemenin anak di dalam kolam renang. Tanpa baju renang, petugas suka melarang kita untuk ikut nyemplung ke dalam kolam. Nah karena de udah kenalan ama yang bisa bikin baju renang muslimah, de jadi kepikiran bantu teman lain yang membutuhkan.

Karena iseng itu, de jalani usaha ini sambil kerja kantoran dan ngurus rumah yang berisi 2 orang anak + 1 suami. Bagi waktunya mayan nguras tenaga, apalagi semuanya masih de lakukan seorang diri. Cek imel orderan pas jam istirahat kantor, ambil barang ke penjahit saat pulang kantor, ngirim barang besok pagi (tinggal nelpon TIKIjne utk ambil ke kantor).

Nah ini duka nya:

Kadang ada orang yang gak mau mengerti bahwa usaha ini dijalani oleh mahluk amphibi (emak yang sok sibuk, udah ngurus rumah, suami dan anak masih disambi kerja kantoran dan bisnis online). Namanya juga bisnis online…sekali sudah online, orang akan berpikir bisa order 24 jam. Dan penjual harus siap 24 jam. Kalo kita bilang barang akan dikirim dalam waktu 2hr, pembeli akan ngitung 2 x 24 jam dari dia transfer uang. Padahal dia transfernya juga pake inet banking yang berarti bisa jam brapa aja.

Apalagi de nyetok barang dirumah (ya iya lah de..kalo smua barang dagangan ditaruh dikantor…itu meja kerja dah kaya gudang!). Jadi kalo ada order masuk hari ini, pulang kerja de siapkan dan bungkus barang… besok pagi baru telpon TIKI untuk dikirim. Kadang pembeli suka gak mau tau tentang hal ini “saya kira bisa dikirim hari ini juga mbak!

Yang paling berasa saat Fayra nginep di RS, sedangkan website gak sempat di-mati suri-kan. Pembeli ada yang kirim SMS “saya sudah transfer 2hr lalu, katanya barang akan sampai 2hr. Kok sampai hari ini belum ada?

Duh jadi serba salah gitu. Boro-boro sempat liat email order, badan ini pun tidak sempat merasakan tidur nyenyak hampir 2 minggu. De cuma bisa minta maaf dan menjelaskan kondisi, gak lupa nyuruh masguh untuk transfer balik hari itu juga.

Ada lagi kejadian pembeli minta kirim barang kalo bisa besok sampai. Memang ada layanan YES (one night service) oleh TIKIjne, dan kebetulan pembeli tsb bersedia membayar ongkos kirim yang lebih mahal dari pengiriman regular. Masalahnya adalah alamat pembeli diluar jangkauan layanan tsb (out of service coverage), jadi yang tersedia hanya pengiriman regular yang memakan waktu 2-4 hari. Ketika masalah ini de informasikan ke pembeli, beliau keberatan dan menyatakan “selama ini kiriman pake TIKIjne atau kurir lain sampai dirumah saya dengan selamat kok. gak pernah ada masalah“. Yah mungkin kiriman yang lain pakai jasa regular, bukan one night service.

Setelah ada kesepakatan, de kirim barang pakai pelayanan regular. Ternyata hari ke 3 paket belum sampai ditangan pembeli. Memang TIKIjne bilang bisa memakan waktu 2-4 hari, jadi masih wajar kalau hari ke 3 belum sampai. Tapi pembeli udah kirim SMS “sampai hari ini barang belum saya terima. Kalo bisnis yang profesional dong mbak!

De cuma bisa tahan nafas dan mengirim balik SMS. De jelaskan sekali lagi kondisi yang ada. De juga sudah selipkan uang kembalian ongkos kirim di dalam bungkusan baju renangnya. Sampai de bilang “kalo memang mbak takut saya tipu, silahkan berikan nomor rekeningnya. Akan saya transfer uang mbak sekarang juga. Kalo barang sudah diterima, silahkan bayar ke rekening saya

De juga udah ngalamin yang namanya pembeli minta barang dikirim cepat dan berjanji akan transfer hari itu juga. Ada 2 orang yang seperti itu, tapi sudah 5 bulan berlalu … uangnya belum juga de trima. Setiap de telpon selalu gak ditempat, yang lagi makan siang – udah pulang – gak masuk karena sakit dan sejuta alasan lainnya. De ikhlasin aja sekarang, de anggap sebagai sedekah aja lah. Kalo de pikirin terus…buang-buang energi.

Ada lagi orang yang maksa beli baju renang dengan permintaan khusus. De udah bedain produk dengan kategori lokal dan export dengan kelebihan masing-masing. Tapi ada aja yang minta “baju lokal tapi kerudung export bisa kan mbak?“. De juga bikin edisi yang terbatas, paling dari 1 motif kain dibuat maksimum 9 potong untuk seluruh ukuran (misal 1 size M, 3 size L, 3 size XL, dan 2 size XXL). Jadi kalo motif itu udah terjual, gak akan lagi de bikin motif yang sama. Tetap aja ada yang minta “kalo motif yang kemarin ada lagi, kabarin saya ya mbak“. Padahal udah dibilang enggak akan ada lagi. Ada juga yang minta celana nya sedengkul aja. Atau diminta size tertentu dengan ngurangin ukuran dada skian senti. Pokoknya mintanya macem-macem deh.

Nah ini suka nya:

Dengan berjualan baju renang, de jadi punya banyak teman baru. Baik yang di Indonesah maupun di negara lain. Beberapa dari mereka malah menjadi teman. Ada juga yang sekarang ikut jualan baju renang dengan produksi sendiri di kota lain. De gak takut dia akan jadi kompetitor, karena de yakin rejeki sudah ada yang mengatur. Toh niat awal de jualan baju renang cuma mo membantu muslimah lain yang butuh baju renang.

De paling senang nerima SMS atau email yang menyatakan puas dengan baju renangnya. Bahkan sampai ngirim foto mereka saat di kolam renang sendiri atau bersama anaknya. Perasaan itu yang gak bisa dilukiskan dengan kata-kata.

Yah itu lah sebagian suka dan duka yang de rasakan selama jual baju renang. Kalo lagi capek banget, pingin rasanya tutup warung. Tapi baru bilang ke reseller, mereka langsung melarang. Dipikir-pikir emang sayang banget … jadi mulai menyemangati diri untuk terus menjalankan usaha ini.

Gak tau sampai kapan……..

Jualan Kue 

Kalo jualan kue mah gak diniatin sama sekali. De ikut kursus Cake Dasar dan Decorating Cake cuma untuk sekedar bisa. Lumayan kan kalo bisa bikin kue dan menghiasnya untuk anggota keluarga. Setidaknya de bisa ngirit dari yang tadinya musti datangin bakery setahun minimal 4x (tiap anggota keluarga ulang tahun), sekarang paling cuma ke TBK (toko bahan kue). Belanja bahan kue cuma abis 1/3  1/2 dari harga cake di bakery (di edit atas peringatan maki selaku tukang kue profesional).

Mami sampe ketawa waktu de cerita ikut kursus bikin kue. Gimana enggak, mami kan buka katering di rumah. Sampai mami komentar “kalo kamu dulu sering nongkrongin mami didapur, pasti gak perlu bayar ratusan ribu hanya untuk liat orang bikin kue“. Yah mo gimana lagi, dulu itu hidayah belum datang. De lebih suka nyolder di kamar atau utak atik komputer (maklum anak STM).

Beberapa kali bikin kue dibawa ke kantor, ada yang suka sama rasanya. Trus efek dari rasa terpuaskan, mereka pesan bday cake ke de. Awalnya sempat gak pede … lah wong de baru bisa masak juga 2 tahun terakhir aja, kok ya dapet tantangan disuruh bikin kue untuk orang lain. Akhirnya de nekat aja nerima pesanan. Belum banyak sih, jari ditangan dan kaki de belum dipakai semua untuk menghitung jumlah order kue yang pernah de terima.

Kalo project kasih sayang sih lumayan banyak. Maksudnya bikin kue untuk keluarga besar atau teman tanpa dibayar. Yah itung-itung kado untuk ponakan, sepupu, adek, mami, teman dan sahabat.

Saat menentukan harga jual, ini momen yang selalu bikin bingung. De pernah dapat file xls (Ms. Excel) untuk menentukan harga jual, tapi tetap suka gak pede ngasih harga jualnya. Tapi kata-kata dari guru yang selalu de ingat dan ingatkan untuk orang lain yang pingin jual kue “jangan takut ngasih harga kue mahal. Yang pasti kasih lebih murah dari harga bakery. Design kue itu adalah sense of art yang dimiliki tiap orang dengan kadar yang berbeda. Kalau memang merasa design kita lebih bagus, knapa juga takut ngasih harga. Kalau bukan diri kita, siapa lagi yang akan menghargai usaha kita sendiri?

Masalahnya de gak punya jiwa seni sama sekali. Dengan design ala kadarnya seperti yang di foto, apa kelebihan yang bisa bikin harga de lebih mahal?

Ada pembeli yang sebenarnya bisa bikin kue, cuma karena lagi malas dia pingin pesan aja ke de. Trus dia tanya “Cake nya pake apa? Isi dan hiasanya gimana tuh?“. De mah gak takut ngasih resepnya ke pembeli. Biar pembeli juga bisa ngitung brapa harga bahan sekarang. Kalo sampe dibilang kemahalan, de bisa mengelak dengan menjawab “kalo gitu bikin sendiri aja mbak, kan udah tau resepnya” hehehe

Ada juga pembeli yang kaget kalo 1 resep itu bisa pakai 10-30 butir telur. Tentunya semakin banyak telur, semakin mahal pula harga kuenya. Tau sendiri kan harga telur sekarang melonjak sampai 14rb per kilo di warung rumahan. Pembeli itu bilang “bikinin gw loyang yang kecilan aja de. Berarti pake bahan nya cuma 1/2 kan? Bisa 1/2 harga dong

Oalah jeng, tau gak sih kalo bikin kue 1/2 atau 1 loyang itu usaha nya sama aja? Pakai air, gas dan listriknya kan sama. Ngocok mixer 1/2 atau 1 resep lamanya juga sama. Manggang kue di kompor gas nya juga sama menitnya. Kardusnya juga butuh 1 biji bukan 1/2. Menghiasnya juga sama butuh jiwa seni tersendiri.

Jadi gak mungkin dong kue yang harganya 50rb trus karena pesan 1/2 resep jadi dijual dengan harga 25rb? Yah paling enggak harganya jadi 35rb tuh.

Ada juga yang bilang “design elo indonesah banget de! emang elo gak punya buku-buku referensi design dari luar negeri?

Aduh pak, de kan orang indonesah…gak bisa ngebuang darah indonesia dari tubuh de ini. Dan jujur aja…buku cake decorating mah banyak tuh dirumah. Tapi jumlah malesnya de lebih banyak lagi. Apalagi de beneran gak bertujuan jualan kue. Lebih sering de menolak order kue, daripada benar-benar mengerjakannya. Maaf banget kalo de belum bisa sepenuh jiwa jadi tukang kue, kaya mami de yang sampe buka katering. Tenaga de udah habis terkuras… sekali lagi, untuk ngurus rumah, anak, kerja kantoran ditambah jual baju renang.

De cuma bisa dekor kalo tengah malam anak-anak udah pada tidur atau belum bangun di pagi hari. Kalo de turutin semua order kue … wah bisa remuk badan de nanti.

Sekarang sih de terima order kue cuma dari teman dekat, sahabat atau keluarga aja. Selebihnya pasti de tolak.

De sadar diri kalo de bukan wonder woman yang bisa melakukan segalanya. Tapi dengan berdagang gini, banyak hikmah yang bisa de ambil. De jadi terus belajar bagaimana cara berkomunikasi dengan orang lain, de jadi belajar bagaimana meyakinkan orang, dan de belajar untuk lebih sabar menghadapi orang lain.

De bersyukur karena setidaknya pernah mencoba merasakan menjadi pedagang. Sekarang de bisa lebih menghargai pedagang lain. Dan de bisa lebih ramah menghadapi embak-embak SPG yang menawarkan produk. De juga bisa lebih menghormati orang yang membagikan brosur dengan tidak membuangnya di depan mereka. Karena kita tidak pernah tau bahwa yang membagikan brosur itu adalah pembuatnya atau orang bayaran. Kebayang kan betapa kecewanya kalo kita udah susah buat design brosur supaya menarik perhatian orang, mencetaknya pun butuh biaya tersendiri. Eh ketika dibagikan … dibuang begitu aja di depan mata kita!

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

17 thoughts on “Cerita Pedagang

  1. Two thumbs up…!!!Ini baru bener-bener multi tasking. Kalau saya mau bilang kapan ya bisa seperti mba, sementara saya sendiri sadar masih “jalan di tempat” kayaknya percuma. Jadi saat ini cuma bisa berdoa biar berusaha untuk bisa jadi seperti seorang mba de dengan cara dan ciri khas saya sendiri tentunya.

  2. Mbak De, thanks buat inspirasinya.. secara aku koq merasa sedikit ada kemiripan, bedanya aku baru mulai (untuk belajar masak), sama2 dari STM yang sama.. bedanya aku masih sangat ngga pede klo mau jualan..selama ini kl jual2 juga niatnya bantu (ngga ambil untung, itu dah kulakukan dari STM)… dan lg hobby belajar kue biar bisa bikin kue buat keluarga, sahabat dan kerabat dekat saja.. 🙂
    Thanks mbak untuk inspirasinya, moga mbak dech makin sukses yach.. 🙂

  3. Waaa tulisan favorit tuh yang “Jadi gak mungkin dong kue yang harganya 50rb trus karena pesan 1/2 resep jadi dijual dengan harga 25rb? ” haihahaha…. Update mbak De, sekarang bahan kue nggak sepertiganya lagi secara udah naik gila2an awal tahun lalu… 😀

    Betul mak, yang penting berani mencoba dehhh, gagal atau berhasil itu biasa…. Orang lain nggak memahami itu biasa…. Yang penting kita tau mana prioritas kita, iya toh? kekeke…

    Thank you sharingnya mbak De, dikau selalu menjadi guruku, huhuuuu… 🙁

  4. waaaaaaaaah salut deh sama mbak De,
    lain kali harus terima transfer duitnya dulu mbak baru kirim barang pesenannya
    maklumlah dunia maya, qt kan gak tau tabiatnya pemesan bagaimana
    linda jg dah pernah tuh ngalamin hal serupa
    ada yg order rajutan, barang dah dikirim tp duitnya sampe hari ini gak ditransfer juga
    wkt ditanya, bilangnya lupa, lupa dan lupa terus
    ya wes diikhlasin aja dan yakin akan segera dpt ganti yg jauh lebih baik
    alhamdulillah sekarang lagi kewalahan nanganin orderan mbak 🙂

  5. Heheheh…sesama wanita amphibi nih kita..

    Duka nya hampir sama De….”Diomelin” customer. Awalnya sempet “panas” juga…secara emang awal bisnis niatnya juga cuma ISENG. Tapi seorang temen baik kasih nasehat…
    “Sabar aja Bun..complaining customer is loyal customer..”

    Eh..ternyata bener aja De.. hehehehe… 2 minggu setelah “ngomel” dia (beserta temen2 pengajiannya) repeat order lagi…dengan kuantitas 2 kali lebih banyak dari sebelumnya..

    Sabar itu indah yaaa

    Hahahah

  6. wah, kalo yang ini sih bukan wonder woman tapi wonder mom.
    Beneran De, salut bisa mengerjakan itu semua diantara semua kesibukan De.
    aku aja yg cuma satu kerjaan di kantor penginnya brenti mulu..
    btw warungnya jangan ditutup ya, gimana klo dikelola lbh serius, pake karyawan gitu De.

  7. hmmm… iya, banyak suka dukanya jualan yg disambi kerja ya …
    diantara kesibukan ngurus anak, suami, rumah, kerjaan di kantor, nyambi jualan ini emang bener2 ngelatih kesabaran 🙂

    customer ei juga sama sist, ada mulai yg dari sangat loyal tapi ada juga yg pesen cuman sekali2 ga banyak pula tapi bawelnya minta ampun …

    ujung2nya ya terpaksa milih2 customer juga, kalo sekiranya effort nanggepin bawel dan komplennya bakalan ngelebihin dari benefit yg bakal kita terima, kalo ei sih, tolak halus aja … kasih referensi provider yang lain hehehe lama2 customer model gini kena seleksi alam 🙂

    ada juga yg udah pesen, janji mau diambil, tapi ga diambil2 … pdhl pesenannya kan ga bisa dialihin ke orang lain secara ada personality nya, tapi sama koq, ei juga ikhlas-in aja, insya 4JJ I gantinya sih dari mana aja

  8. Itu mukjizat lhow mbak. Bisa segale macem… mulai dari baju renang ampe desain cake gituh. Hebat! Kalo mbak De tinggal di kota kecil and serius berbisnis… arto moro dah 😀 monye is coming :p hihihihihi…

  9. Setuju banget De…

    walo belum pernah jualan produk sendiri tapi gw pernah pegang belanja di AIMI. Cuma 1 bulan tapi cukup bikin gw stress dan kesel setengah mati.

    Udah dibilangin kalo di AIMI itu semua kerja volenteer tanpa dibayar, dan kita memakai waktu pribadi kita. Tapi tetap aja mereka mintanya kalo pesan sekarang harus dikirim hari itu juga. Padahal semua barang ada di sekretariat dan kita yg jaga bergantian. Kalo telat dibilangin AIMI itu matre, lebih mengutamakan duitnya.

    Duuuhh pusing deh, padahal kadang dari Tikinya yg suka telat. Gw paling ngga bisa berurusan dg orang2, akhirnya gw bisa bernafas lega setelah ada teman yg berbaik hati mau mengurus belanjaan ini. Soalnya gw kapok… ngga kuat diomelin terus-terusan, apalagi kalo salahnya bukan di gw. Hehehehe…

  10. mba, ceritanya menyentuh sekali, bener2 real ya….saya pun suka ngalamin kejadian serupa. Salam kenal ya dari saya Hanni ibu 2 balita Daffa dan Aisha, domisili Purwokerto.

    salam mendoan,
    Hanni

Leave a Reply to linda Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *