Gak pede

Gak pede

Diluar gaya de yang cuek juga doyan cengar cengir, sebenarnya de termasuk orang yang gak percaya diri. Apalgi kalo udah menyangkut sesuatu yang membutuhkan jiwa seni. Walo mami dulu penari (sering nampil di TVRI jaman muda nya), tapi kaya nya darah seni itu gak ikut mengalir ditubuh ini.

De gak bisa nari, nyanyi apalagi gambar. Padahal dalam bikin kue jiwa seni itu sangat dibutuhkan. Tapi de cuma modal nekat dan alat doang, eh berani-berani nya nerima pesanan dari Novi untuk ulang tahun keponakannya. Yang ada dikepala saat nerima order itu cuma “biar si jago merah balik modal” hahaha parah kan!

De terima foto bukan dalam bentuk file. Tapi kumpulan foto milik sekolah:

Untungnya dikantor ada scanner. Langsung deh pesan edible ke mbak ina, bedasarkan foto dari sekolah yana itu. Minta tema Barbie, trus untuk cuppies (cupcake) isinya foto teman-teman beserta namanya. Senin pagi mbak ina ngedit, trus kasih ke kurir JDS untuk diantar hari itu juga.

Biar udah nyari inspirasi sana sini, tetap aja saat kue matang…de jadi mati gaya. Bingung mo diapain, bingung milih warna, bingung mulai dari mana. Kalo kemasan udah de cicil 2 hari sebelumnya, pasang pita dan label. Tapi menghias kue besarnya baru tadi jam 6 pagi, sedangkan kue harus sampai di setiabudi sebelum jam 10. Jadilah penampilan yang seadanya gini:

20 cuppies nya kaya gini:

Saat masukin ke dus, bolak balik de ngomong “duh jelek banget sih. gw goblok banget“. Embak dirumah sibuk menghibur “enggak kok bu“. Tetap aja de gak puas. De merasa belum maksimal.

Sepanjang jalan menuju sekolah Yana, de deg-degan setengah mati. Rasa khawatir dan takut ngumpul jadi satu. Duh apa kata orang yang liat yah? Gimana rasanya yah? Saking deg-deg an ngerjain proyek ini, sampe lupa nyicip. Boro-boro sarapan deh, udah panik duluan sebelum jalan. Abis gimana, ini orderan pertama dari orang yang de gak kenal dekat (kakak nya Novi ). Selama ini kan bikin kue cuma untuk keluarga dan teman dekat doang. Yang emang pernah nyicip kue de (tanpa hiasan pun).

Duh…semoga gak mengecewakan yang mesan.

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

8 thoughts on “Gak pede

  1. Aduhhh Mbakkkk jangan gitu dounkk,klo nggak punya jiwa senni nggak mungkin jd purple yg cantik gitu kerangnya juga bagoess,mbak dee aja yg ga pede,bagoess bagoes dan bagusss
    ibunya anak2 ini emang suka ngga PD semangattttttt mbaakkkkkkkkkkkk

  2. Duuuhh senengnya ya bisa masak bikin kue terima pesenan lg waahhh salut deh ma ibu muda satu ini,
    hasilnya bagus kok yg penting rasanya ngga kalah deehh ma yg di toko-toko yaa..*kalo deket pengen jg neh order cake sm De..*

    Semangat ya de berkarya teruuss maju terus pantang mundur terserah org bilang ngga bakat atu gimana yg penting hasilnya gituuuuu….

  3. wah, ibu yg satu ini, rendah hati banget seeeh…
    lha wong kuenya cantik gitu loh…
    Itu aja katanya lagi mati gaya ya, gimana klo lgi ‘on’ ya…….jadi penasaran.

  4. de… tanya dong…
    kursus bkn edible photo gini dimana ??
    ditunggu ya’ infonya….. ada yg ngebet kursus 🙂

  5. Wah padahal konsep dsn bentuk kue pesanan yang dibuat mbak bagus sekali sesuai dengan tema yang dipesan …
    Dilihat dari tampilan dan desain kuenya pasti rasanya enak tenan …
    Saya yakin pasti enak sekali mbak ..
    Hilangin ketidak PDan tersebut mbak karena tidak bagus bagi seorang yang berjiwa seni …
    Apapun karya yang dibuat bila tidak ada rasa percaya diri semuanya akan terlihat tidak bagus bagi mbak walau nyatanya bagi orang lain bagus ….
    Salam kenal mbak …

Leave a Reply to anies Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *