Umroh part 2 – Madinah

Umroh part 2 – Madinah

Kami tiba di Madinah sekitar pukul 9 malam. Menunggu pembagian kamar sambil menikmati makan malam di restoran hotel yang letaknya tidak jauh dari Mesjid Nabawi. Harusnya kami menempati kamar ber 4, dengan pengaturan perempuan dan laki-laki terpisah. Tapi salah seorang pengurus travel mendekati saya dan meminta ijin untuk merubah kamar “mbak, maaf ya. Harusnya kan mbak ber 4 sekamar. Tapi yang 2 orang itu ada keluarganya yang lain, minta menjadi 1 kamar. Nah mbak dan sepupu menempati kamar mereka yang isinya hanya 2 orang. Tapi jadi beda lantai dengan para suami-suami. Bagaimana?

Waaahhh saya tersanjung. Ini rejeki untuk kami. Karena harusnya kalau 1 kamar berdua, maka selisih harga paket yang harus kami bayar adalah USD150/org. Artinya kami berdua harusnya membayar USD300 untuk bisa menempati kamar ini. Alhamdulillah …. kami mendapatkan fasilitas ini gratis. Senangnya … gapapa deh beda lantai sama Masguh juga *egois* hahahaha.

Begini lah tampilan kamar saya dan sepupu selama di Madinah:

Kamar suami kami sama bentuknya, cuma lebih luas ukuran kamar mereka yang berisi 4 tempat tidur single. Gampang lah nanti janjian di lobby hotel aja setiap mau berangkat ke mesjid dan ketemu di restoran setiap jam makan tiba.

Malam itu kami sholat di kamar hotel. Dan berjanji untuk kumpul lagi jam 3 dini hari untuk sholat tahajud di Mesjid Nabawi.

Mesjid Nabawi

Masjid Nabawi adalah masjid kedua yang dibangun oleh Rasulullah saw dan menjadi tempat makam beliau dan para sahabatnya. Awalnya, masjid ini berukuran sekitar 50 m × 50 m, dengan tinggi atap sekitar 3,5 m[3] Rasulullah saw. turut membangunnya dengan tangannya sendiri, bersama-sama dengan para shahabat dan kaum muslimin. Setelah itu berkali-kali masjid ini direnovasi dan diperluas. Sekarang luas bangunan masjidnya hampir mencapai 100.000 m², ditambah dengan lantai atas yang mencapai luas 67.000 m² dan pelataran masjid yang dapat digunakan untuk sholat seluas 135.000 m². Masjid Nabawi kini dapat menampung kira-kira 535.000 jemaah.

Akhir bulan Maret masih dalam masa peralihan musim dingin ke musim panas. Udara malam dan anginnya masih terasa begitu dingin. Kami menggunakan jaket untuk melindungi diri dari hembusan angin yang lumayan agak kencang. Sampai di pintu mesjid, melihat tiang-tiang payung menguncup dan berhiaskan lampu yang sangat terang benderang … membuat saya semakin terpukau.

Di Mesjid Nabawi jamaah perempuan dan laki-laki dipisah. Pintu masuknya pun dipisah. Penjagaan askar (polisi perempuan di dalam mesjid) sangat ketat khususnya untuk jamaah perempuan. Kita tidak diperbolehkan membawa kamera dalam bentuk apapun termasuk handphone berkamera. Di setiap pintu masuk, askar memeriksa tas bawaan kita. Kalau ketauan membawa kamera/hp berkamera, siap-siap balik ke hotel untuk menyimpannya atau sholat di pelataran mesjid saja. Cukup lah kita membawa peralatan sholat dan plastik untuk menyimpan sendal (bawa sendal masuk ke dalam mesjid dan letakan di sebelah kita saat sholat). Askarnya selain galak juga bisa berbahasa Indonesia, jadi akan sering kita mendengar “henpon haram! ibu … duduk! jangan wuduhu disitu!

Keutamaan sholat di Mesjid Nabawi adalah mendapatkan pahala 1000 kali lipat dari sholat di Mesjid yang lain. Disini panggilan sholat ada 2x. Adzan pertama dikumdangkan pukul 4 sebagai panggilan untuk sholat tahajud, sementara adzan kedua dikumandangkan pukul 5 sebagai panggilan sholat subuh.

Ada beberapa kubah yang bisa dibuka di Mesjid Nabawi. Kebetulan saat itu saya mendapatkan tempat sholat tepat dibawah kubah. Waktu rokaat pertama sholat subuh, kubah masih tertutup rapat. Tapi begitu rokaat kedua, kubah bergeser terbuka. Angin dingin berhembus kencang sampai melambaikan mukena yang saya pakai. Kaget tapi rasanyaaa … duh sulit dilukiskan dengan kata-kata.

Payung di Mesjid Nabawi akan terbuka saat matahari terbit atau saat memasuki waktu dhuha. Sayang kami tidak sempat mem-videokan proses pembukaan payung. Tapi Rafa dan Fayra sudah sempat menontonnya di DVD buatan Discovery Channel.

Jamaah tidak boleh duduk-duduk di halaman Masjid Nabawi, sejak setengah jam sebelum adzan berkumandang. Karenanya, para askar akan mulai mengusir jamaah yang sedang duduk-duduk sejak sepuluh menit sebelum waktunya. Dan untuk mendapatkan posisi sholat di dalam mesjid, kita harus datang minimal 30-60 menit sebelum adzan.

Toilet dan tempat wudhu lokasinya ada di pelataran mesjid. Katanya sih ada ribuan kran wudhu di lantai bawah tanah (basement). Saya pernah batal wudhu dan pergi ke arah toilet. Alamak jauh jalannya, musti melangkah melewati ribuan jamaah, kemudian turun tangga ke bawah. Balik ke dalam mesjid sampai diatas sajadah kita, bisa-bisa sudah ketinggalan sholat berapa rokaat deh. Saran saya sebaiknya bawa alat semprot (botol spray) yang kita isi air. Jadi saat batal wudhu, kita bisa menyemprotkan air ke bagian tubuh yang menjadi rukun (wajib) wudhu yaitu: tangan sampai siku – wajah – kepala – kaki sampai mata kaki.

Lantunan ayat quran yang dibacakan imam setelah surat Al-Fatihah sangat indah. Dan surat yang dipilih nyaris tidak pernah surat pendek. Selama 3 hari kami disana, saya hanya merasakan surat pendek 1 kali saja. Pernah sholat subuh yang hanya 2 rokaat itu, imam membacakan surat Ar-Rahman. Kalau tidak terbiasa berdiri, akan lumayan terasa pegal. Tapi kalau kita khusu’ dan konsentransi, kita tidak akan merasa lama … karena saking indahnya kita malah akan terbuai.

Begitu juga dengan rukuk dan sujud. Sampai 10x membaca doa rukuk ‘Subhaana Rabbiyal ’adzim’ (Maha Suci Tuhanku, Yang Maha Agung) imam baru berdiri.  Saat sujud pun 10x membaca doa sujud ‘Subhaana Rabbiyal ’a’laa’ (Maha Suci Tuhanku, Yang Maha Tinggi), imam baru duduk. Jika kita paham makna nya, maka kita bisa sampai menangis membacanya. Sungguh kita sangat kecil dan tiada artinya saat menyerahkan diri ke hadapan Allah SWT.

Kebersihan dan ketertiban di Mesjid Nabawi saya acungi jempol. Dibandingkan dengan Masjidil Haram, disini lebih bersih dan pengaturan jamaah nya sangat bagus. Yah memang luas Masjidil Haram juga berkali lipat sih, mungkin agak sulit juga mengaturnya apalagi dengan jumlah jamaah yang memenuhi mesjid juga berkali lipatnya.

Jangan khawatir kehausan di kawasan Mesjid Nabawi, karena disini air zam-zam sangat berlimpah ruah. Di dalam mesjid tersedia deretan gentong besar lengkap dengan tumpukan gelas plastik. Di pelataran mesjid juga tersedia tempat minum air zam zam. Untuk persediaan minum di hotel, biasanya saya membawa botol plastik kosong ke mesjid. Selesai sholat saya mengisinya dan membawa pulang. Memang di hotel juga tersedia 1 botol air mineral, tapi mumpung di tanah suci saya puaskan minum air zam zam sebanyak-banyaknya. Hehehe

Jumlah pintu di Mesjid Nabawi berubah dari waktu ke waktu seiring dengan renovasi yang dilakukan. Setiap pintu tingginya 6m dan lebarnya 3,2m dibuat dari kayu dihias ukiran dari tembaga kuning model Arab. Kita bisa memanfaatkan nomor pintu mesjid atau nomor pintu gerbang sebagai meeting point saat janjian dengan kerabat. Tapi karena pintu masuk jamaah laki dan perempuan berbeda, maka kalau janjian dengan suami sebaiknya di pintu gerbang yang nomornya sudah disepakati dan mendekati ke arah tempat tinggal kita.


Makam Rasul tepat berada dibawah kubah hijau sepeti tampak pada foto diatas. Biasanya saat kita pertama ke Mesjid Nabawi, kita berdoa dari sisi luar mesjid seperti mereka pada foto tsb. Ucapkan shalawat dan sampaikan salam dari keluarga dan teman-teman kita untuk Rasulullah, seperti yang disampaikan dalam Q.S. Al-Ahzab: 56:

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersholawat untuk nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersholawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”

Disini saja airmata kami sudah berjatuhan “Assalamu alaika ya Rasulullah, assalamu alaika ya nabiyallah, assalamu alaika ya habiballah, assalamu alaika ya Shafiallah. Kami merindukanmu ya Rasul. Ya Allah … muliakan dan rahmatilah nabi Muhammad, isteri-isterinya dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memuliakan keluarga Ibrahim. Ijinkan kami untuk bertemu dengannya, Ya Rabb

Gimana saat kami masuk ke dalam dan berdiri tepat didepan makam beliau?

Raudhah

Ada tempat di dalam masjid Nabawi yang diriwayatkan memiliki keutamaan. Salah satunya, yang dinamakan Raudhah, yaitu tempat diantara rumah dan mimbar Nabi. Ada hadist yang berbunyi seperti ini:

Di antara rumahku dan mimbarku adalah taman (Raudhah) dari taman-taman surga. Dan mimbarku di atas kolam.” (Shahih Bukhari)

Raudhah, yang artinya taman, adalah tempat dimana dahulu Rasulullah dan para sahabatnya beribadah serta tempat turunnya wahyu. Konon katanya, setiap doa di Raudhah memiliki afdhaliyah yang tinggi (akan dikabulkan oleh Allah SWT). Tempatnya sangat kecil, yaitu antara makam Rasul dan mimbar mesjid. Warna karpet yang menutupi ruangan Raudhah berbeda dengan warna karpet di ruangan lain di dalam mesjid Nabawi ini. Jadi kalau mau berdoa di Raudhah, pastikan kita berada di karpet HIJAU.

Karena keistimewaan tempat ini dan begitu banyak orang yang ingin masuk ke dalamnya, membuat pengurus mesjid melakukan pengaturan. Untuk laki-laki tempat ini terbuka 24 jam. Sementara untuk wanita hanya ada 3 waktu (dhuha, setelah dzhuhur dan setelah isya). Banyaknya masalah yang timbul akibat desak-desakan jamaah, untuk wanita pun dibagi lagi berdasarkan kebangsaan. Ada beberapa jamaah yang merasa diskriminasi dengan peraturan ini, kalau saya berusaha mengambil hikmahnya. Ukuran tubuh bangsa melayu jauh lebih kecil dari pada mereka yang datang dari Eropa, Afrika ataupun India/Iran/Pakistan. Jadi kalau bangsa Melayu (Indonesia, Malaysia, Singapore, Brunei) diberikan kesempatan paling akhir, justru saya bersyukur karena menghindarkan tubuh saya dari desak-desakan melawan mereka yang bertubuh tinggi besar.

Saat antri masuk ke dalam, dibagi beberapa tahap. Sebaiknya kita sampai di mesjid sebelum jam 8 pagi dan masuk dari pintu no 25. Kita akan diminta duduk menunggu, sampai area dibalik pembatas putih dibuka. Sambil menunggu, kita bisa melakukan sholat tahiyatul mesjid – sholat dhuha – sholat tasbih – sholat tobat – dll. Kok banyak banget? Iya … kita bisa antri 2 jam hanya untuk masuk ke dalam gak lebih dari 3 menit. Jadi dari pada bengong atau bete nunggu, mending perbanyak ibadah toh? Bisa juga disambi baca Quran, jangan khawatir gak bawa karena Quran tersedia di hampir seluruh tiang mesjid.

Selama menunggu antrian, saya selalu melirihkan “Rabbi yassir wala tu’assir”  yang artinya: Wahai tuhanku permudahkanlah dan jangan kau susahkan. Saya berjanji tidak akan menyiksa diri. Saya berusaha tertib dan akan ikhlas jika tidak kesampaian berdoa di area karpet hijau. Alhamdulillah mendapat kemudahan, bisa sholat mutlak 2 rokaat dan sujud agak panjang untuk memanjatkan doa. Jangan berdoa sambil mengangkat tangan disini. Karena khawatir manusia lebih meng-kultus-kan Rasul melebihi Allah SWT, askar melarang orang yang berdoa secara berlebihan disini. Jika kita batal wudhu, saya sarankan untuk doa dengan posisi sujud atau berdiri dengan tangan bersedekap (seperti posisi sholat).

Saran saya, carilah teman untuk pergi kesini. Saya pergi ber3-4 orang, jadi kita bisa bergantian untuk sholat. Saat 2 orang sholat, maka 2 orang yang lain menjaga dari jamaah lain. Supaya tidak ada yang menginjak-injak saat kita sujud ataupun yang mendorong-dorong. Alhamdulillah saya bisa 2x masuk dan berdoa ke dalam Raudhah. Jangan tanya airmata yang keluar dari mata saya, yang pasti keluar dari sini mata bengkak deh. Hehehe

3 hari di Madinah, kami berusaha maksimal untuk selalu menjalankan sholat di Mesjid Nabawi. 6x sehari kami kesini. Mulai sholat tahajud sampai subuh, kemudian pulang ke hotel untuk sarapan dan mandi pagi. Waktu dhuha kami kembali ke mesjid, sampai saya selesai ke Raudhah. Setelah itu pulang ke hotel sebentar untuk istirahat. Waktunya sholat dzuhur kami kembali ke mesjid, setelah itu kembali ke hotel untuk makan siang. 30 menit sebelum adzan ashar kami kembali ke mesjid, setelah itu pulang ke hotel untuk mandi sore. Menjelang magrib ke mesjid lagi dan tidak pulang sampai selesai sholat isya, sekitar jam 9 balik ke hotel untuk makam malam dan tidur. Begitu terus selama 3 hari. Pokoknya gak mau kehilangan waktu yang sangat sempit ini. Bener deh, 3 hari rasanya kuraaanng banget.

Semoga di Mekah kami bisa lebih maksimal lagi.

Sang Pengasih dan Pemelihara , beri kami kesehatan. Mudahkan kami untuk selalu mengingatMU, bersyukur kepadaMU dan beribadah kepadaMU dengan lebih baik. Amin ya Rabb.

Seluruh posting tentang Umroh dan persiapannya bisa dibaca disini: http://www.masrafa.org/category/jalan-jalan/umroh/

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

6 thoughts on “Umroh part 2 – Madinah

  1. Alhamdulillah Subhanallah…mataku sampai berkaca-kaca membacanya mbak…

    Aku salut deh, mbak ngasih taunya secara detail banget!

    Benar2 bermanfaat utk kami2 terutama aku yang suatu hari ntah kapan dikabulkan Allah bisa ke tanah suci. Doakan ya mbak ^^

    Ditunggu postingannya di Mekkah!

  2. Terima kasih atas sharing ceritanya ya, mama Rafayra. Sangat membantu saya yg insya Allah akan umroh awal Juli ini.
    Jazakillah

Leave a Reply to Mayya Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *