Touch Down Japan

Touch Down Japan

Baru tahun lalu, masguh bertanya “pingin jalan-jalan kemana lagi yang belum pernah kamu kunjungi? Anak-anak kaya nya udah siap untuk perjalanan 6-8 jam di pesawat tuh

Waktu itu saya menjawab sekenanya “Jepang atau Australia deh. Aku belum pernah

Masguh sudah pernah ke 2 negara yang saya sebutkan itu. Tapi dia bertanya saya mau kemana, kan?

Sempat cari informasi ke mbak Lily yang menawarkan Japan Halal Trip. Tapi kok mahal banget yah untuk bisa ke Jepang. Tahun lalu kami baru umroh + bayar SD Fayra, tahun ini bayar SMP Rafa. Gak tau deh kapan bisa kesampaian ke Jepang. Yang penting diniatin, suatu hari nanti harus bisa sampai ke negara ini.

Per Desember 2012 Masguh menerima tugas baru di kantor yang membuatnya akan lebih sering berpergian lagi. Mendengar jadwal pergi 1/2 tahun 2013 saja sudah membuat saya geleng-geleng kepala. Tapi langsung semangat ketika menerima pertanyaan “dari semua negara tujuan itu, kamu mau ikut yang mana?

Horrrrreeeeeeee.

Saya langsung cek roadmap produk yang harus saya luncurkan tahun ini. Akhir February bisa nih cuti abis launching, karena February 2013 genap setahun saya kerja di perusahaan ini dan sudah melengkapi peluncuran 6 produk yang ditargetkan di awal tahun 2012. Bisa jadi alasan bagus ke juragan saat minta ijin cuti, toh? Hehehehe *devilish smile*

Dan beruntungnya bulan February ini adalah jadwal Masguh pergi ke …. TOKYO

Yippiiieee.

Seperti biasa yang namanya liburan nebeng, hotel dan biaya hidup akan ngikut Masguh. Saya hanya perlu modal tiket saja. Sempat mikir mau bawa anak-anak, tapi tidak jadi dengan alasan:

  1. Tiket ber 3 ampuuunn mahalnya. Dan kalau pergi ber3 ke negara mahal seperti Jepang ini, bukan nebeng liburan lagi namanya. Sudah pasti nombok
  2. Saya gak sepede waktu bawa anak-anak ke Hongkong, karena merasa di Hongkong lebih banyak orang yang berbicara bahasa Inggris walau saya tidak bisa berbahasa Mandarin atau Canton. Sementara di Jepang, konon katanya tidak banyak orang yang berbahasa Inggris.
  3. Saya belum pernah ke sana. Selama Masguh kerja, saya gak berani bawa anak-anak jalan sendirian tanpa modal pengalaman pernah kesana dan tanpa bisa bahasa setempatnya.
  4. Agak repot kalau anak-anak harus bolos sekolah selama seminggu. Apalagi Rafa sudah kelas 6 juga.
  5. Saya belum pernah melakukan winter trip. Sejauh ini kalau jalan ke negara 4 musim, selalu dalam periode akhir Maret sampai September. Kalau saya sendiri belum pernah merasakan winter trip, gimana mau mempersiapkan anak-anak untuk merasakan dingin yang ekstrim.
  6. Paspor anak-anak habis masa berlaku bulan May 2013.

Akhirnya diputuskan cuma saya yang ikut. Nanti kapan-kapan insya Allah kalau ada rejeki, akan balik lagi kesana membawa anak-anak. Itung-itung survey medan dulu lah.

japan1

Total perjalanan kami adalah 8 hari. Kami berangkat Minggu tengah malam, pulang Minggu siang. Efektif disana cuma 6 hari sih. Jadi kami hanya membawa:

  • 1 tas kamera DSLR
  • 1 tas laptop (namanya juga kerja)
  • 1 koper besar berisi seluruh pakaian saya dan Masguh dan souvenir kantornya untuk dibagikan di acara di sana.
  • 1 koper kecil berisi baju tebal + coat + sarung tangan + topi cupluk + syal untuk ganti di airport tujuan
  • 1 tas selempang berisi dokumen + dompet + gadget

Alhamdulillah anak-anak tidak rewel atau ngambek ditinggal, karena mereka diberi pengertian kalau papanya kerja sementara mamanya akan ikut untuk survey tempat liburan bagus untuk mereka. Hehehe

Sampai di Narita Airport, semua orang keluar dari belalai langsung lari ke kamar mandi untuk ganti baju tebal. Sebelum mendarat, pramugari mengumumkan suhu setempat diperkirakan minus 4 derajaat Celcius.

Melihat matahari yang gonjreng banget, dengan sok tau nya saya hanya lapis jaket kulit ditambah syal. Saya merasa sudah pakai baju 2 lapis dibalik jaket (tank top + kaos lengan panjang). Berapa suhu hari itu?

japan2

Saat masih menunggu Limo (bus express airport ke hotel) yang menjemput, saya merasa cukup hangat dengan kostum yang saya gunakan itu. Tapi begitu keluar pintu ke arah bus, saya berasa digampar oleh angin yang sangat menggigit. Langsung saya pakai sarung tangan dan menutup muka dengan syal.

Wokeh, ternyata saya tertipu dengan penampakan matahari yang bersinar sangat terang itu.

Kostum saya di hari berikutnya:

  • 3 lapis baju
  • coat tebal
  • legging di dalam jeans
  • kaos kaki tebal yang saya pakai sampai diluar jeans
  • sepatu boots
  • sarung tangan
  • syal

Badan frankenstein penuh tambalan ini kewahalan menghadapi suhu 1-5 derajat Celcius. Memang sejak operasi ke 5, saya lebih mudah kedinginan walau suhu hanya 10-15 derajat Celcius. Meski baru ini merasakan suhu dibawah 5 derajat.

japan5

Begitu mengetahui saya dan Masguh pergi tanpa membawa anak-anak, langsung orang berkomentar “bulan madu kedua yaaa?

japan3

Well … kinda *_^

Setelah 13 tahun bersama, boleh dong kali ini kami menikmati waktu hanya berdua? Untuk menjaga soda-soda asmara tetap berbusa. Hahahaha

Semoga kami bisa seperti kakek nenek yang kami temui di Tokyo Central Station ini. Masih semangat keliling dunia berdua tanpa kenal usia.

japan4

Ada pepatah yang bilang “Young people travel for knowledge, Old people travel for experience

Saya setuju dan suka sekali dengan kalimat tersebut.

Jepang adalah negara ke 12 yang saya kunjungi. Selama disini saya pergi ke 4 kota berbeda: Tokyo, Kyoto, Osaka dan Kawaguchi. Saya juga sempat kopdar dengan teman blogger, Fetyย di Shibuya.

Cerita detil perjalanan ini, nantikan dalam posting berikutnya yaaa

PS: iya saya masih ingat kok cerita Taiwan belum selesai. Nanti disambung lagi deh, karena yang ini lebih hangat. Hehehehe

Semua posting tentang Jepang bisa dilihat diย http://www.masrafa.com/category/jalan-jalan/japan/

Share this...
Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

19 thoughts on “Touch Down Japan

  1. wah asiknya ke jepang… ceritain yang detil dong sama foto2nya… ๐Ÿ™‚
    gua juga pengen banget ke jepang.. entah kapan kesampean ya… ๐Ÿ˜€

  2. asiikk beneer de….bisa ‘nebeng’ hanimun ama kantor suaminda…btw teteeeep ngepans ama si coat pink itu…eh eta teh namanya coat kan yaa…hihiii maap yaa norceu…namapun belum pernah pergi ke negara musim dingin…

    demeenn deh poto bedua masguh itu…kereeennn, anang-ashanty kalaaahh deehhh ๐Ÿ™‚

  3. Yeeyyyy, akhirnya dirilis juga cerita ke Jepangnya ๐Ÿ˜€ Can’t wait for the complete story ๐Ÿ˜€

    Walaupun udah 2 kali ke Jepang, baru berhasil menjejakkan kaki di Tokyo dan belum ngerasain salju n shinkansen :(…Jadi, ditunggu cerita komplitnya ya, Mbak De ๐Ÿ˜€

  4. “Untuk mejaga soda-soda asmara tetap berbusa.”

    Iiiih, suka banget sm kalimat ituh.. Alhamdulillah Rafayra pengertian ya mba, jd mama-papanya bisa hanimun kedua deh.. ๐Ÿ˜€

    Seneng liatnyaa.. Happy selalu ya mba De & mas Guh… :)))))

    Btw, coat pinknya keyeeen bgt.. Jd keliatan kyk teenage. Bisa2 dikira masih penganten baru beneran tuh, hahaha..

  5. Mirip bener kayak ortu gw De, dulu pun nyokap suka “nebeng kamar” klo bokap tugas. Dan sekarang mereka tetep jalan2 b2an kayak kakek nenek itu menikmati hari tuanya.
    Btw, gimana ya tulang besi ge kalo kena musim dingin kayak gitu, bisa2 pk baju 5 lapis dehhh…. *lebay

  6. wiwh… Japann $.$ pengen juga, tapiii mahalll ๐Ÿ™ hehehe…
    Tadinya bingung baca badan frankenstein, trus baru ngeh dhe maksdnya kalau pernah sakit dan sempet di operasi.
    Sweet banget foto berduanya yang kayak di depan kuil gitu ^^ dan suka sama kalimat โ€œUntuk mejaga soda-soda asmara tetap berbusa.โ€ mama rafayra bisa banget bikin kata”nya… :p

    Ditunggu yah foto” detail di Jepangnya yang taiwan juga.. hihihi

  7. aiiihhhh asyiknya…..serasa bulan madu ya, De. Anak-anak ama sapa di rumah. Aku juga pengen banget pergi berduaan gt ama misua tapi bingung anak-anak ama sapa.

    Ditunggu liputan selengkapnya ๐Ÿ˜€

Leave a Reply to Arninta Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *